Jenny Ta, Transisi Dari Wall Street ke Crypto

Daftar Indodax

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Cointelegraph, Jenny Ta, mantan CEO beberapa perusahaan investasi dan pendiri dan kepala eksekutif pasar sosial bertenaga crypto, CoinLinked, membahas perjalanannya beralih dari Wall Street ke ekonomi terdesentralisasi.

Pengusaha serial dan miliarder buatan sendiri ini menekankan tantangan mencari nasihat hukum yang baik untuk sektor yang muncul yang tunduk pada regulasi yang berkembang pesat.

Namun, Ta memprediksi peningkatan maturasi regulasi blockchain akan mendorong adopsi aset crypto secara luas.

Jenny Ta menceritakan pendengaran pertama tentang Bitcoin (BTC) dari si kembar Winklevoss, bagaimanapun, menyatakan bahwa dia “menjadi sangat serius menjelang akhir 2016.”

“Bitcoin masih di bawah $ 1.000 dan saya mengirim Tweet, saya katakan ‘itu akan melewati $ 1.000 pada 2017.”

Ta menyatakan bahwa dia meninggalkan Wall Street “untuk terjun ke dunia wirausaha dan ke dunia teknologi,” ia menambahkan:

“Itulah mengapa crypto adalah industri yang sempurna, […] Saya memiliki banyak semangat karena DeFi adalah industri saya.”

Ta meluncurkan CoinLinked pada 7 Mei, yang terdiri dari jejaring sosial dan pasar bertenaga crypto yang memberi imbalan aktivitas pengguna dengan token eksklusif yang dapat ditukar dengan Tether (USDT) atau ditebus dengan diskon di pasar.

Ta menyatakan bahwa CoinLinked berharap untuk mendorong adopsi aset digital dengan menyediakan tempat di mana “siapa pun dapat membeli apa pun menggunakan crypto,” menekankan kurangnya platform yang memfasilitasi perdagangan crypto.

“Semua orang berbicara tentang adopsi – ‘Kapan kita bisa menggunakan Bitcoin atau Ethereum untuk membeli produk nyata?’ Karena itulah CoinLinked lahir,” tambahnya.

“Saya mulai menyatukan proyek sendiri sekitar dua tahun yang lalu, dan mulai meningkat menjelang akhir tahun lalu,” katanya, ia mengatakan:

“Saya telah merencanakan untuk meluncurkan pada bulan Maret, tetapi virus corona menyerang, jadi saya menunda selama sebulan, dan inilah kita.”

Ketika ditanya tentang tantangan yang dia temui dalam memasuki industri blockchain, Ta menekankan kurangnya ahli hukum yang memiliki pengetahuan tentang sektor ini.

“Pengacara tradisional, biasanya pria yang berusia 50-an, pengacara Harvard, dll., mereka sangat bagus di pasar tradisional. Tetapi ketika datang untuk mengeksplorasi ke dalam ekonomi tokenized mereka benar-benar tidak tahu banyak – mereka seperti orang buta menuntun orang buta. Saya mempelajarinya dengan sangat cepat.”

“Saya menjaga pengacara tradisional saya di sisi tradisional dan kemudian saya menyewa beberapa pengacara blockchain yang jauh lebih muda dan sangat banyak ke dalam ekonomi tokenized – dan kemudian saya berurusan dengan semua pihak dan menyeimbangkan keduanya,” tambahnya.

Ta juga mencatat kesulitan mencari nasihat hukum tentang industri yang muncul dengan pedoman dan tantangan peraturan yang berubah dengan cepat, dengan menyatakan:

“Salah satu hal yang saya pelajari di industri ini adalah bahwa kita membutuhkan ahli hukum dan pengacara, tetapi kita juga harus berada di depan mereka sebelum mereka dapat membimbing kita dengan benar.”

“Perlahan tapi pasti saya percaya industri akan matang ketika datang ke peraturan – dan di situlah saya percaya di mana adopsi akan tumbuh,” tambahnya.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *