COSO akan Meluncurkan Pedoman tentang Blockchain untuk Bisnis

Komite Organisasi Sponsoring dari Komisi Treadway (COSO) berencana untuk merilis panduan tentang blockchain untuk perusahaan yang ingin menyebarkan teknologi.

Seperti yang dilaporkan The Wall Street Journal pada 27 Desember, COSO – sebuah inisiatif untuk memerangi penipuan perusahaan – sedang mengerjakan pedoman tentang blockchain untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang teknologi untuk bisnis yang bertujuan mengintegrasikannya ke dalam proses internal mereka. COSO berharap untuk merilis panduan tersebut pada kuartal pertama 2020.

Secara khusus, pedoman ini menargetkan eksekutif dalam layanan keuangan dan bisnis yang menggunakan blockchain untuk meningkatkan rantai pasokan mereka.

Paul Sobel, ketua COSO, mengatakan bahwa dia ingin “memastikan bahwa kita dapat mengendalikannya dengan benar karena itu adalah pandangan yang sangat berbeda tentang dunia ketika Anda mendistribusikan buku besar. Itu bukan sesuatu yang terkandung dalam sistem Anda sendiri. “

Panduan COSO diarahkan untuk membantu perusahaan mengatur kontrol internal dan mengelola risiko di seluruh perusahaan.

Menurut Sobel, organisasi berharap bahwa kerangka kerjanya akan mendorong eksekutif dan anggota dewan untuk memulai dialog tentang apa tanggung jawab pengawasan mereka.

Sebuah penelitian November oleh Juniper Research mengungkapkan bahwa teknologi blockchain, dalam kombinasi dengan sensor dan pelacak Internet of Things, akan sangat mengurangi biaya pengecer dengan menyederhanakan rantai pasokan, sambil menyederhanakan kepatuhan terhadap peraturan, menawarkan penarikan makanan yang lebih efisien, dan menangani penipuan.

Pada bulan yang sama, berita yang diukur dengan aplikasi paten di sektor ini, China dengan mudah melampaui negara lain termasuk Amerika Serikat dalam teknologi blockchain.

Pada saat itu, AS, Cina, Jepang, Korea Selatan, dan Jerman bersama-sama mengajukan sekitar 12.000 aplikasi paten terkait blockchain hingga 2018, dengan Cina yang menyumbang lebih dari 60% dari total lima negara.

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *