Binance Mendapat Peringatan dari FSA Jepang Karena Beroperasi Tanpa Otorisasi

Daftar Indodax

Binance Mendapat Peringatan dari FSA Jepang Karena Beroperasi Tanpa Otorisasi – Platform perdagangan kripto Binance mungkin sekali lagi akan menghadapi kebuntuan dengan regulator keuangan di Jepang.

Pada hari Jumat, Badan Layanan Keuangan (FSA) mengeluarkan peringatan kepada Binance, menuduh perusahaan menawarkan layanan pertukaran kripto di negara tersebut tanpa registrasi. Agensi juga memberikan peringatan serupa ke platform perdagangan derivatif crypto Bybit pada bulan Mei.

Setelah China melarang perdagangan kripto pada tahun 2017, Binance, bersama dengan banyak bursa China lainnya, pindah ke Jepang.

Segera setelah itu, FSA menjadikan Jepang sebagai yurisdiksi pertama yang mengembangkan aturan pertukaran kripto yang jelas, yang, di antara persyaratan lainnya, mengamanatkan pendaftaran dan lisensi nasional wajib untuk platform yang ingin beroperasi di negara tersebut.

Sementara bursa seperti Houbi mematuhi arahan FSA, Binance memilih untuk memindahkan operasinya ke Malta pada Maret 2018. Seperti dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, Binance pertama kali mengumumkan rencana untuk membatasi pelanggan dari Jepang pada Januari 2020.

Undang-Undang Layanan Pembayaran Jepang yang diamandemen, yang mulai berlaku pada Q2 2020, juga memberikan kejelasan yang lebih besar untuk pertukaran kripto di negara tersebut, meskipun dengan ketentuan peraturan yang lebih ketat.

Kemitraan yang direncanakan dengan pertukaran aset digital TaoTao yang berbasis di Jepang juga gagal pada bulan Oktober menghentikan upaya masuk kembali untuk Binance ke pasar negara itu. Raksasa jasa keuangan Jepang SBI akhirnya mengakuisisi TaoTao beberapa hari setelah mengakhiri negosiasi dengan Binance.

Seorang juru bicara Binance mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pertukaran, “saat ini tidak mengadakan operasi pertukaran di Jepang, kami juga tidak secara aktif meminta pengguna Jepang,” menambahkan bahwa itu tidak mengomentari masalah peraturan. Mereka berkata:

“Apa yang dapat kami katakan adalah bahwa kami mengambil pendekatan kolaboratif dalam bekerja dengan regulator dan kami mengambil kewajiban kepatuhan kami dengan sangat serius. Kami secara aktif mengikuti perubahan kebijakan, aturan, dan undang-undang di ruang baru ini.”

Raksasa pertukaran kripto ini telah berada di bawah pengawasan dari badan pengatur di beberapa yurisdiksi. Perusahaan tersebut dilaporkan sedang diselidiki oleh Internal Revenue Service Amerika Serikat dan Departemen Kehakiman.

Perdagangan token saham Binance juga menarik perhatian dari pengawas sekuritas Jerman dan Inggris pada bulan April. Pada bulan September 2020, Gugus Tugas Tindakan Keuangan mencirikan lompatan yurisdiksi Binance sebagai indikasi pertukaran kripto yang ingin menghindari peraturan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *