CEO Binance: Putin Adalah Orang Yang Paling Berpengaruh Dalam Blockchain

CEO exchanger cryptocurrency utama, Changpeng Zhao, menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai orang yang paling berpengaruh dalam industri blockchain.
Pada 22 Oktober, dalam sebuah artikel di RBC News, Zhao, yang juga dikenal sebagai CZ dalam komunitas crypto, menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai orang paling berpengaruh di ruang blockchain. Lebih lanjut Zhao mengatakan bahwa ia yakin RUU tentang mengatur uang digital dapat diadopsi di Federasi Rusia dalam waktu dekat.
Zhao juga dilaporkan mengungkapkan bahwa Binance mungkin dalam beberapa kasus memberikan informasi pengguna kepada regulator keuangan Rusia dan memperingatkan orang-orang yang terlibat dalam kejahatan untuk menjauh dari platform perdagangan Binance, dengan mengatakan:

“Sebagai aturan, kami tidak memberikan informasi kepada regulator secara massal. Tetapi dalam kasus-kasus individual – ya […] karena itu, jika Anda terlibat dalam kejahatan, Anda bisa dilacak dengan Binance.”

Zhao menyimpulkan pernyataannya dengan menceritakan kisah bagaimana dia menjual rumahnya pada tahun 2014 untuk membeli Bitcoin sebelum turun dari $ 600 menjadi $ 200, meskipun dia meng-HODL sampai hari ini, dengan BTC yang berdiri di $ 8.100 pada waktu pers. Kisah ini adalah cara untuk menjelaskan keyakinannya bahwa cryptocurrency paling populer di dunia akan melihat pertumbuhan yang mengesankan pada akhir tahun ini. 
Disisi lain, sebelumnya, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mengatakan bahwa India – seperti banyak pihak lain, dalam pandangannya – menunjukkan tingkat kehati-hatian yang tinggi terkait Libra Facebook.
Selama Pertemuan Tahunan 2019 IMF dan Bank Dunia di Washington, DC – yang mencakup diskusi tentang proyek Libra – Sitharaman mengatakan kepada wartawan dari New Indian Express bahwa:

“Di pihak kami, Gubernur Reserve Bank berbicara tentang hal itu selama giliran kami untuk melakukan intervensi. Saya mendapat kesan bahwa banyak negara memperingatkan untuk bergegas ke masalah ini. Negara-negara harus menunjukkan kehati-hatian yang ekstrem sebelum sesuatu dikatakan atau dijalankan.”

Sitharaman mencatat bahwa perwakilan negara-negara lain telah menentang penggunaan istilah “mata uang stabil” atau “stablecoin,” tetapi sebaliknya menekankan hubungan token dengan cryptocurrency.

Komentar
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *