Minyak Stabil Karena Seruan AS Meningkatkan Kekhawatiran Pasokan

Daftar Indodax

Minyak Stabil Karena Seruan AS Meningkatkan Kekhawatiran Pasokan. Harga minyak tergelincir pada hari Kamis menyusul kenaikan dua hari setelah seruan dari Amerika Serikat, konsumen minyak utama dunia, agar produsen utama meningkatkan produksi memperkuat kekhawatiran pasokan karena ekonomi melonggarkan pembatasan virus corona mereka.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 17 sen, atau 0,2%, menjadi $71,27 per barel pada pukul 06:50 GMT, setelah sebelumnya naik ke tertinggi sesi $71,69.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 23 sen, atau 0,3%, menjadi $69,02 setelah sebelumnya naik menjadi $69,51.

“Harga minyak mentah memangkas kenaikan sebelumnya yang berasal dari permintaan Presiden Biden kepada OPEC untuk lebih banyak minyak mentah,” kata Edward Moya, analis senior di OANDA.

“Reli harga minyak memukul hambatan utama di Asia karena kekhawatiran tumbuh prospek China terlihat lebih buruk bulan ini dan itu tidak baik untuk prospek permintaan.”

Pemerintahan Biden pada hari Rabu mendesak Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk meningkatkan produksi minyak guna mengatasi kenaikan harga bensin yang mereka lihat sebagai ancaman bagi pemulihan ekonomi global.

OPEC setuju pada Juli untuk meningkatkan produksi setiap bulan sebesar 400.000 barel per hari dibandingkan bulan sebelumnya, mulai Agustus, hingga sisa pemotongan rekor 10 juta barel per hari, sekitar 10% dari permintaan dunia, yang dibuat pada tahun 2020 dihapuskan.

Namun, masih ada kekhawatiran bahwa kenaikan tersebut tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan karena AS dan Eropa melonggarkan pembatasan pergerakan yang disebabkan oleh virus corona.

“Administrasi Biden mengatakan bahwa peningkatan produksi yang baru-baru ini disepakati tidak akan sepenuhnya mengimbangi pengurangan produksi sebelumnya yang diberlakukan selama pandemi,” kata ANZ dalam sebuah catatan.

Kemudian, Gedung Putih mengatakan penjangkauannya ke OPEC+ sedang berlangsung dan ditujukan untuk keterlibatan jangka panjang, belum tentu tanggapan langsung.

Pemerintah menambahkan bahwa pihaknya tidak meminta produsen AS untuk meningkatkan produksi, yang menyebabkan pasar berbalik lebih tinggi pada hari Rabu, kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Data lain dari laporan EIA membebani harga. Stok minyak mentah AS turun sedikit minggu lalu, di luar perkiraan, sementara persediaan bensin turun ke level terendah sejak November. Jumlah permintaan mingguan yang lebih fluktuatif juga menurun.

Harga minyak sebelumnya didorong oleh mundurnya dolar AS, yang dapat mengirim investor spekulatif ke aset berdenominasi greenback seperti komoditas, dan juga setelah Senat AS Selasa malam mengesahkan RUU infrastruktur senilai $1 triliun.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *