Harga Minyak Stabil saat Badai Laura Melanda Pantai Teluk

Daftar Indodax

Harga minyak secara umum stabil pada Kamis karena badai besar di Teluk Meksiko menghantam jantung industri minyak AS, memaksa rig minyak dan kilang minyak ditutup.

Minyak mentah Brent berjangka LCOc1 untuk Oktober, yang berakhir pada hari Jumat, naik 6 sen, atau 0,1% menjadi $ 45,70 per barel pada 09.42 GMT. Kontrak Brent bulan November yang lebih aktif LCOc2 hampir datar di $ 46,17 per barel.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 8 sen atau 0,2% menjadi $ 43,31 per barel.

Badai Laura menghantam pada Kamis pagi di barat daya Louisiana sebagai badai kategori 4, salah satu yang paling kuat yang menghantam negara bagian itu, dengan peramal memperingatkan itu bisa mendorong dinding air sejauh 40 mil dari laut.

Produsen minyak pada hari Selasa telah menutup 1,56 juta barel per hari (bpd) produksi minyak mentah, atau 84% dari produksi Teluk Meksiko, mengevakuasi 310 fasilitas lepas pantai.

Pada saat yang sama, pabrik penyulingan yang mengubah hampir 2,33 juta bpd minyak mentah menjadi bahan bakar, dan menyumbang sekitar 12% dari pemrosesan di AS, menghentikan operasinya.

“Respons harga minyak sejauh ini sangat dingin,” kata Commerzbank.

Harga minyak juga mengabaikan penurunan persediaan minyak mentah AS dan tanda-tanda bahwa permintaan bensin di konsumen minyak terbesar dunia itu membaik.

Stok minyak mentah turun pekan lalu karena ekspor melonjak tertinggi dalam 18 bulan dan kilang mendorong produksi ke tingkat tertinggi sejak Maret, data Administrasi Informasi Energi menunjukkan pada hari Rabu. Saham bensin juga turun.

“Tampaknya pengurangan persediaan bensin pertama dan terutama karena peningkatan permintaan – permintaan bensin naik ke level tertinggi enam bulan sekitar 9,2 juta barel per hari,” kata Commerzbank.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *