Bank Sentral Filipina Belum Siap untuk CBDC

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Gubernur bank sentral Filipina Benjamin Diokno telah mengumumkan bahwa studi “eksplorasi” lembaga tersebut tentang studi mata uang digital bank sentral (CBDC) menunjukkan bahwa lebih banyak pekerjaan yang diperlukan untuk membuat peso digital menjadi kenyataan.

Selama musim panas, Bangko Sentral ng Pilipinas telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki kemungkinan dan implikasi kebijakan potensial dari penerbitan CBDC-nya sendiri, atau mitra digital untuk peso fisik.

Dalam jumpa persnya, Diokno dikabarkan menolak kemungkinan CBDC bisa diterbitkan dalam waktu dekat. Studi sejauh ini menunjukkan bahwa penelitian yang sedang berlangsung diperlukan untuk melihat peningkatan kapasitas dan penciptaan jaringan antara bank sentral dan lembaga keuangan lainnya.

Sejauh ini, studi bank telah mencakup masalah dasar seputar CBDC, dengan fokus pada implikasi kebijakan moneter, kerangka hukum, sistem pembayaran dan penyelesaian, inklusi keuangan, dan pengawasan peraturan.

Gubernur mengatakan bahwa penelitian CBDC di BSP dapat memperoleh manfaat dari studi model bisnis mata uang digital sektor swasta di Filipina, serta penggunaan sandbox industri. Bank sentral berencana untuk melihat bagaimana meningkatkan sistem pembayaran yang ada di negara itu dan memanfaatkan penelitian CBDC bank sentral lain di seluruh dunia.

Penelitian CBDC di Filipina telah muncul dengan latar belakang Peta Jalan Transformasi Pembayaran Digital bank sentral, yang bertujuan untuk mengalihkan lebih dari 50% pembayaran ritel ke dalam bentuk digital pada tahun 2023, dan untuk memastikan bahwa 70% warga negara memiliki rekening bank pada akhirnya. dari periode tersebut.

Penelitian CBDC yang sedang berlangsung mungkin memerlukan masukan teknis dari IMF dan Bank Penyelesaian Internasional, menurut BSP.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *