Euro Tergelincir Karena ECB Mempertahankan Sikap Dovish, Tetapi Analis Melihat Kenaikan ke Depan

Daftar Indodax

Euro Tergelincir Karena ECB Mempertahankan Sikap Dovish, Tetapi Analis Melihat Kenaikan ke Depan – Euro tergelincir terhadap dolar pada Kamis karena Bank Sentral Eropa mengindikasikan tidak terburu-buru untuk mengurangi pembelian obligasi darurat meskipun ada optimisme atas pemulihan yang kuat.

EUR / USD turun 0,26% menjadi $ 1,200.

Bank Sentral Eropa, seperti yang diharapkan secara luas, meninggalkan suku bunga acuan pada 0,00% dan mengatakan akan tetap pada rencana untuk mempercepat pembelian obligasi darurat hingga Maret 2022 dalam upaya untuk menjaga imbal hasil obligasi tetap stabil.

“Dewan Pemerintahan mengharapkan pembelian di bawah PEPP selama kuartal saat ini untuk terus dilakukan pada kecepatan yang jauh lebih tinggi daripada selama bulan-bulan pertama tahun ini,” kata ECB dalam pernyataan kebijakan moneter.

Presiden bank Christine Lagarde juga dengan cepat meremehkan setiap anggapan bahwa bank sentral akan melihat pembelian obligasi meruncing, mengatakan itu “hanya prematur,” dan menambahkan bahwa setiap perubahan pada program akan “bergantung pada data.”

Sikap dovish dari ECB datang bahkan ketika bank sentral menyatakan optimisme atas pemulihan karena blok tersebut meluncurkan vaksinnya kembali ke jalurnya.

“Ke depan, kemajuan dengan kampanye vaksinasi dan kemungkinan relaksasi bertahap dari langkah-langkah penahanan mendukung ekspektasi rebound yang kuat dalam aktivitas ekonomi selama tahun 2021,” kata Lagarde.

Setelah pertemuan tersebut, analis berbicara tentang prospek kenaikan lebih lanjut di euro di tengah ekspektasi bahwa sebagian besar berita buruk telah diperhitungkan.

“Tren naik EUR / USD yang dimulai bulan ini harus tetap di tempatnya,” kata ING.

“Banyak berita buruk sekarang telah diperhitungkan ke dalam euro, mata uang tersebut telah diperdagangkan dengan premi risiko yang terus-menerus selama beberapa bulan terakhir dan meskipun terjadi kenaikan baru-baru ini, EUR / USD masih dianggap murah berdasarkan model nilai wajar keuangan jangka pendek kami. (sekitar 1,5%).”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *