Harga Minyak Bervariasi Jelang Data NFP AS

Daftar Indodax

Harga Minyak Bervariasi Jelang Data NFP AS. Harga minyak bervariasi pada hari Jumat setelah kenaikan kuat di sesi sebelumnya pada dolar yang lebih lemah dan penurunan stok minyak mentah AS dan ditetapkan untuk kenaikan mingguan moderat menjelang laporan pekerjaan bulanan AS yang sangat diantisipasi.

Minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen, atau 0,2%, menjadi $73,16 per barel pada 06:19 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 4 sen, atau 0,1%, pada $69,95 per barel.

Kedua kontrak minyak acuan melonjak 2% pada hari Kamis, menempatkan WTI di jalur untuk naik 1,8% untuk minggu ini, sementara Brent menuju kenaikan mingguan 0,6%.

Penurunan dalam WTI kemungkinan karena pedagang mengkuadratkan posisi menjelang laporan non-farm payrolls AS untuk Agustus, di tengah kekhawatiran laporan tersebut mungkin lebih lemah dari perkiraan konsensus, kata Stephen Innes, Managing Partner di SPI Asset Management.

Namun, beberapa analis melihat ruang untuk kenaikan harga minyak lebih lanjut di tengah pengetatan pasokan minyak mentah dan tanda-tanda pulihnya permintaan bahan bakar.

“Dengan pasar minyak masih sangat defisit untuk sisa tahun ini, minyak tampaknya siap untuk reli lebih lanjut karena OPEC+ memberi sinyal disiplin dalam mengurangi pemotongan dan karena stok AS terus menurun,” ujar Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Kenaikan minggu ini juga terjadi di tengah jatuhnya dolar AS, yang membuat minyak lebih murah dalam mata uang lain, dan dampak dari Badai Ida.

“Produksi Teluk AS yang berkepanjangan dan pemadaman kapasitas penyulingan Louisiana, yang pasti akan mengukir lubang yang lebih besar dalam stok minyak AS yang sudah berkurang, serta data yang menunjukkan pemulihan permintaan bahan bakar domestik yang terus berlanjut merupakan faktor pendukung,” kata Vandana Hari, analis energi. di Wawasan Vanda.

Sekitar 1,7 juta barel per hari produksi minyak tetap ditutup di Teluk Meksiko AS, dengan kerusakan pada heliport dan depot bahan bakar memperlambat kembalinya kru ke platform lepas pantai, sumber mengatakan kepada Reuters.

Mengimbangi dampak pasokan, permintaan minyak telah dibatasi karena pemadaman listrik yang berkepanjangan memperlambat pembukaan kembali kilang yang ditutup di Louisiana.

Permintaan kemungkinan akan menjadi fokus setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, minggu ini tetap pada rencana mereka untuk menambah 400,00 barel per hari (bph) kembali ke pasar selama beberapa bulan ke depan di tengah lonjakan. Kasus COVID-19, kata para analis.

“Fokus bergeser lagi ke bentuk pemulihan permintaan, dengan beberapa kekhawatiran bahwa akan sulit untuk menjaga pasar dalam defisit tahun depan jika OPEC+ terus menambah pasokan pada kecepatan 400.000 barel per hari yang diantisipasi,” kata Innes.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *