Dolar, Yen Naik Karena Selera Risiko Menurun Jelang Fed

Daftar Indodax

Dolar, Yen Naik Karena Selera Risiko Menurun Jelang Fed. Aset mata uang safe haven Yen dan dolar AS telah memulai minggu ini dengan menguat terhadap mata uang berisiko seperti Aussie karena meningkatnya kasus COVID-19 dan penurunan ekuitas Asia membuat nada hati-hati menjelang pertemuan Federal Reserve minggu ini.

Yen naik sekitar 0,5% menjadi 81,08 per dolar Australia pada hari Senin, sementara dolar naik 0,2% menjadi $0,7351 per Aussie, mendekati level tertinggi hampir delapan bulan di $0,72895 yang dicapai minggu lalu.

Terhadap dolar, yen bertambah 0,2% menjadi 110,32, dibantu oleh penurunan imbal hasil Treasury AS.

Euro naik 0,1% menjadi $ 1,17795, stabil setelah penurunan minggu lalu ke level terendah sejak awal April di $ 1,1752.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama, tergelincir sedikit ke 92,833 karena tekanan dari euro dan yen, tapi masih dekat dengan pekan lalu 3-1 / 2 bulan dari 93,194.

Ini telah naik hampir 4% dari level terendah baru-baru ini pada 25 Mei karena ekonomi AS yang membaik mendukung prospek The Fed untuk mulai mengurangi pembelian aset pada awal tahun ini.

Commonwealth Bank of Australia memproyeksikan dolar dapat terus menguat minggu ini di tengah kemungkinan The Fed bergerak selangkah lebih dekat ke tapering pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu.

“Kami mengharapkan FOMC turun ‘substansial’ dari ‘kemajuan lebih lanjut substansial’,” dalam panduannya tentang kondisi yang diperlukan untuk pasar tenaga kerja sebelum menghapus dukungan moneter, ahli strategi CBA Joseph Capurso menulis dalam catatan klien.

“Menghapus ‘substansial’ akan menandakan FOMC percaya akan segera tepat untuk mengurangi pembelian aset,” menyiapkan kemungkinan pengumuman pengurangan pada bulan September, katanya.

Risiko terhadap pandangan seperti itu adalah meningkatnya kasus COVID-19 di Amerika Serikat, muncul setelah The Fed pada pertemuan terakhirnya pada 16 Juni menjatuhkan referensi tentang virus corona sebagai hambatan bagi perekonomian.

“Secara keseluruhan, The Fed diperkirakan akan mempertahankan sikap yang agak netral sebelum simposium Jackson Hole pada akhir Agustus, sementara risiko bias ke sisi dovish karena varian Delta menyebar,” tulis ahli strategi Mizuho Bank Ken Cheung dalam sebuah laporan.

Indeks dolar naik 0,2% minggu lalu, diuntungkan dari tawaran safe-haven di tengah kekhawatiran lonjakan infeksi varian Delta yang menyebar cepat dapat menggagalkan pemulihan global, tetapi memangkas kenaikan tersebut karena pendapatan AS yang kuat mengangkat saham ke rekor. tertinggi.

Risiko dari varian Delta terus meningkat secara global, dengan pejabat tinggi penyakit menular Anthony Fauci mengatakan beberapa orang Amerika mungkin memerlukan suntikan tambahan di tengah mandat masker baru dan lonjakan kasus baru.

China melaporkan jumlah kasus tertinggi sejak akhir Januari, sementara infeksi baru juga melonjak di Jepang, di mana Tokyo saat ini menjadi tuan rumah Olimpiade.

Negara bagian New South Wales terpadat di Australia, rumah bagi Sydney, melaporkan peningkatan kasus COVID-19 baru pada hari Senin meskipun ada perintah tinggal di rumah selama berminggu-minggu.

Sementara itu, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik tidak termasuk Jepang merosot 2% pada hari Senin, karena saham unggulan China merosot 3,8%.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *