Dolar Tetap Dekat Level Terendah Satu Bulan Karena Yield Jatuh

Daftar Indodax

Dolar Tetap Dekat Level Terendah Satu Bulan Karena Yield Jatuh – Dolar diperdagangkan datar pada awal perdagangan Eropa Senin, tetap dekat level terendah satu bulan, dengan imbal hasil Treasury melayang di dekat level terendah dalam lima minggu.

Pada 02:55 ET (07:55 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, sedikit lebih rendah pada 91,523, tidak jauh dari terendah minggu lalu di 91,484, level yang tidak terlihat sejak 18 Maret.

USD / JPY turun 0,2% pada 108,53, EUR / USD turun 0,1% menjadi 1,1968, mendekati tertinggi sejak 4 Maret, GBP / USD naik 0,2% pada 1,3857, sedangkan AUD / USD yang sensitif terhadap risikonaik 0,1% menjadi 0,7741.

Treasury 10-tahun AS terakhir diperdagangkan di 1,55%, penurunan tajam dari tingginya hanya singkat 1,78% terlihat pada akhir bulan lalu, mengurangi daya tarik aset berdenominasi dolar sebagai investasi.

“Salah satu risiko terbesar yang dirasakan terhadap kisah pemulihan 2021 yang terjadi di pasar keuangan adalah amukan obligasi – atau kenaikan imbal hasil AS yang tidak teratur,” kata analis di ING, dalam sebuah catatan.

“Oleh karena itu, sangat mengejutkan… untuk melihat penurunan besar dalam imbal hasil AS, meskipun CPI AS dan penjualan ritel berada di atas konsensus.”

Federal Reserve telah gigih dalam berkomunikasi dengan pasar bahwa mereka akan melihat melalui kenaikan inflasi, menganggapnya sementara, menjaga kebijakan moneter bank sentral yang sangat mudah untuk beberapa waktu.

Gubernur Fed Christopher Waller melanjutkan tema pada hari Jumat, mengatakan ekonomi AS “siap untuk robek” karena vaksinasi terus berlanjut dan aktivitas meningkat, tetapi kenaikan inflasi kemungkinan hanya sementara.

“Kami tergoda untuk mengatakan bahwa DXY [Indeks Dolar] membuat korektif tinggi penting di 93,44 pada akhir Maret – dan sekarang menuju pengujian ulang terendah tahun ini di 89,21,” tambah ING.

Bank Sentral Eropa bertemu hampir akhir pekan ini, dan sedikit yang baru diharapkan dengan pembuat kebijakan yang ingin menghindari mengguncang pasar mengingat menyapih pasar keuangan dari stimulus darurat kemungkinan akan menjadi tugas yang berat.

“April sejauh ini menjadi bulan yang baik untuk EUR / USD – meskipun Eropa masih berjuang dengan gelombang Covid ketiga. Tampaknya investor sangat melihat ke depan dan menggunakan inflasi baru-baru ini yang lebih tinggi pada tingkat vaksinasi Eropa untuk menarik kepercayaan pada pemulihan Eropa di akhir kuartal,” kata ING.

Di tempat lain, USD / RUB naik 0,5% menjadi 76,192, dengan peringatan AS tentang “konsekuensi” jika pemimpin oposisi yang dipenjara Alexey Navalny meninggal, memperdalam konflik atas pembangkang yang telah selamat dari upaya pembunuhan yang dituduhkan.

AS memerintahkan serangkaian sanksi baru terhadap Rusia pada Kamis, termasuk pembatasan pembelian utang negara baru, sebagai tanggapan atas tuduhan bahwa Moskow berada di balik peretasan SolarWinds dan mengganggu pemilihan AS tahun lalu.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *