Blockchain Hybrid Di Adopsi Oleh Gabungan Waves Enterprise dan Conflux

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Blockchain Hybrid Di Adopsi Oleh Gabungan Waves Enterprise dan Conflux. Penyedia solusi blockchain perusahaan Waves Enterprises telah bermitra dengan startup Conflux Network (DLT) teknologi desentralisasi Cina untuk meningkatkan transaksi data hybrid di jaringan yang diizinkan.

Kolaborasi tersebut, diumumkan pada hari Kamis, akan melihat Waves Enterprise menggunakan teknologi penahannya untuk memungkinkan perusahaan memfasilitasi transfer data di seluruh blockchain pribadi dan publik.

Anchoring adalah metode penyimpanan data hybrid yang menempatkan hash data pribadi ke dalam blockchain publik, sehingga memastikan validitasnya tanpa mengungkapkan informasi input itu sendiri.

Pengumuman tersebut juga mencatat bahwa sistem semacam itu memungkinkan validasi konsensus rantai publik untuk data perusahaan swasta tanpa mengorbankan kerahasiaan bisnis.

Baca juga : Survei: Hampir 1 dari 5 Orang Dewasa Australia Memiliki Crypto di Tahun 2020

Mengomentari keuntungan dari menggabungkan blockchain privat dan publik dibandingkan sistem database tradisional, Artem Kalikhov, kepala produk di Waves Enterprise mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pendekatan terakhir memastikan keandalan data yang lebih besar, menambahkan:

“Ini bisa menjadi langkah pertama dalam menciptakan infrastruktur blockchain hybrid yang menggabungkan keuntungan dari jaringan pribadi (kontrol akses, keamanan dan kinerja) dan blockchain publik (desentralisasi, tokenomics, keandalan tinggi). Berikutnya dapat berupa pertukaran aset antar rantai, misalnya.”

Waves Enterprise menjelaskan bahwa pendekatan hybrid semacam itu diperlukan untuk yurisdiksi seperti China dengan undang-undang perlindungan rahasia dagang yang ketat. Menurut Kalikhov:

“Untuk keberhasilan implementasi pendekatan hybrid kami untuk klien dan mitra China yang menggunakan teknologi kami, kami membutuhkan mitra yang andal, berteknologi maju, dan patuh pada peraturan di China dan Conflux memenuhi semua persyaratan.”

Kolaborasi ini datang pada saat adopsi blockchain meningkat di Cina . Dalam Global Blockchain Survey 2020, raksasa audit Deloitte melaporkan bahwa sekitar 59% perusahaan China sudah menerapkan DLT sebagai bagian dari proses bisnis mereka.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *