Bank Rusia Sekarang Sedang Menguji Stablecoin yang Dipatok Aset Riil

Pasang Iklan Disini

Bank Rusia, bank sentral negara itu, dilaporkan telah mulai menguji stablecoin yang dipatok ke aset riil di sandbox pengaturan.

Elvira Nabiullina, kepala bank Rusia, mengatakan bahwa bank tidak menganggap bahwa stablecoin itu akan berfungsi sebagai alat pembayaran atau menjadi pengganti uang, lapor kantor berita Rusia, Interfax, pada 25 Desember.

Nabiullina mencatat bahwa Bank Rusia sedang mengeksplorasi potensi penggunaan stablecoin – cryptocurrency yang dipatok ke aset lain untuk mencegah volatilitas yang terkait dengan pasar crypto. Dia berkata:

“Kami sedang menguji stablecoin di ‘sandbox’ regulasi kami. Kami melihat perusahaan yang bersedia menerbitkan token yang dipatok ke aset nyata tertentu. Di sandbox pengaturan kami, kami mempelajari potensi penggunaan stablecoin tetapi kami tidak menganggap bahwa itu akan berfungsi sebagai alat pembayaran dan menjadi pengganti uang.”

Menurut laporan itu, bank sentral Rusia juga terus mengeksplorasi kemungkinan mengeluarkan mata uang digital bank sentral (CBDC) sendiri, rubel digital, kata Nabiullina. Pejabat tersebut menekankan bahwa bank pertama-tama ingin memahami potensi manfaat CBDC berdasarkan pengalaman dari yurisdiksi lain di seluruh dunia.

Namun, Nabiullina memperingatkan bahwa penerbitan rubel digital dapat menyebabkan beberapa “konsekuensi serius” termasuk perubahan dalam struktur pasar keuangan seperti arus keluar deposito.

Selain itu, kepala bank sentral Rusia mencatat bahwa popularitas cryptocurrency di Rusia telah menurun selama dua tahun terakhir. Namun, ada orang yang masih percaya pada kemungkinan uang pribadi tanpa keterlibatan pemerintah, kata Nabiullina. Mengenai masalah ini, pejabat itu mengklaim:

“Kami menentang uang pribadi. Jika beberapa mata uang digital dirancang untuk menjadi pengganti uang pribadi, kami tidak dapat mendukungnya. “

Berita terbaru ini sejalan dengan pengumuman publik sebelumnya dari Bank Rusia. Karena itu, Nabiullina mengatakan bahwa bank sedang menjajaki peluang untuk meluncurkan CBDC pada Juni 2019. Namun, otoritas tidak berharap untuk meluncurkan inisiatif tersebut dalam waktu dekat, seperti yang dilaporkan pada saat itu.

Sementara Rusia berencana untuk mengikuti negara-negara lain dalam menguji CBDC mereka, ePrancis baru-baru ini mengungkapkan niatnya untuk menjadi yurisdiksi global pertama yang mengemudikan proyek euro digitalnya sendiri.

Pada 4 Desember, François Villeroy de Galhau, gubernur Bank of France, mengumumkan bahwa bank akan mulai menguji proyek euro digital pada akhir kuartal pertama tahun 2020.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *