Minyak Jatuh Karena Lonjakan Stok Bensin AS

Daftar Indodax

Minyak Jatuh Karena Lonjakan Stok Bensin AS – Harga minyak mentah turun pada hari Kamis setelah data resmi menunjukkan peningkatan besar dalam stok bensin AS yang didukung oleh operasi kilang yang lebih tinggi, sementara permintaan tetap lemah dibandingkan dengan tingkat sebelum virus corona.

Minyak mentah Brent turun 32 sen, atau 0,5% menjadi $ 62,84 per barel pada 10:13 GMT. Minyak AS turun 45 sen, atau 0,7% menjadi $ 59,32 per barel.

Sementara stok minyak mentah di Amerika Serikat turun lebih dari perkiraan para analis, persediaan bensin melonjak tajam, ujar Departemen Energi AS pada Rabu.

Persediaan minyak mentah AS turun 3,5 juta barel pekan lalu menjadi hampir 502 juta barel, dan stok bensin meningkat 4 juta barel menjadi lebih dari 230 juta barel, karena penyulingan meningkatkan produksi sebelum musim mengemudi musim panas.

“Kenaikan stok produk minyak mungkin bukan karena permintaan yang lebih lemah … tapi karena pemanfaatan kilang yang tinggi,” kata analis Commerzbank.

Meski begitu, permintaan tetap melemah akibat dampak virus corona.

“Konsumsi bensin dalam negeri sedang berjuang untuk melampaui angka 9 juta bpd (barel per hari), sebuah tanda bahwa meskipun AS menjadi salah satu pelopor peluncuran vaksin dan revisi ke atas dalam normalitas pertumbuhan ekonomi masih agak jauh, Analis PVM mengatakan dalam sebuah catatan.

Pada saat yang sama, produksi minyak Rusia meningkat dari rata-rata level bulan Maret dalam beberapa hari pertama bulan April, kata para pedagang.

Iran dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan dengan kekuatan lain untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir yang hampir menghentikan minyak Iran masuk ke pasar, menghidupkan kembali harapan tentatif Teheran mungkin melihat beberapa sanksi dicabut dan menambah pasokan global.

Namun, Dana Moneter Internasional mengatakan awal pekan ini pengeluaran publik besar-besaran yang dikerahkan untuk memerangi pandemi COVID-19 dapat meningkatkan pertumbuhan global hingga 6% tahun ini, tingkat yang tidak tercapai sejak tahun 1970-an.

Pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi akan meningkatkan permintaan minyak dan produknya.

ANZ Research mengatakan melihat minyak mentah Brent sekitar $ 75 per barel pada kuartal ketiga.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *