Saham Eropa Berjangka Campuran, Data Inflasi Tampak Besar

Daftar Indodax

Saham Eropa Berjangka Campuran, Data Inflasi Tampak Besar. Pasar saham Eropa diperkirakan akan dibuka dengan tenang pada hari Senin, dengan investor mencari arah setelah keputusan kebijakan Bank Sentral Eropa dan menjelang data inflasi utama.

Pada 02:05 ET (06:05 GMT), kontrak berjangka DAX di Jerman diperdagangkan 0,3% lebih tinggi, kontrak berjangka FTSE 100 di Inggris naik 0,2%, tetapi kontrak berjangka CAC 40 di Prancis turun 0,2%.

ECB memutuskan pekan lalu untuk memperlambat pembelian obligasi darurat pada kuartal keempat, mengutip inflasi yang lebih tinggi dan pertumbuhan domestik bruto yang lebih kuat di wilayah tersebut.

Presiden ECB Christine Lagarde sangat ingin menekankan bahwa langkah itu bukan awal dari pengurangan, tetapi investor akan fokus pada komentar dari Kepala Ekonom Philip Lane, khususnya, minggu ini untuk wawasan lebih lanjut tentang pemikiran di bank sentral.

Waktu ketika bank sentral memilih untuk mengurangi stimulus ekonomi adalah pendorong utama sentimen pasar, dan dengan pemikiran ini rilis inflasi terbaru dari Inggris dan AS pada hari Selasa akan dipelajari dengan cermat.

Sebelum itu, serah terima dari Asia umumnya negatif pada Senin, dengan saham kendaraan listrik China terpukul keras setelah menteri industri negara itu mengatakan konsolidasi di sektor itu diperlukan.

Selain itu, pengembang properti China Soho China merosot setelah kesepakatan pengambilalihan oleh Blackstone Group gagal, sementara Financial Times melaporkan Beijing sedang mempertimbangkan untuk memecah Alipay , aplikasi pembayaran yang dimiliki oleh Ant Group.

Harga minyak mentah naik pada hari Senin, membukukan level tertinggi satu minggu, dengan pasokan dari wilayah penting Teluk Meksiko AS masih dipengaruhi oleh kerusakan akibat Badai Ida lebih dari dua minggu setelah peristiwa tersebut.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) diperkirakan akan merilis penilaian bulanan terbaru dari kondisi di seluruh dunia, dengan pertumbuhan global kasus Covid-19 kemungkinan akan membebani prediksi permintaan mereka di masa depan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *