Ripple Buka Kantor Regional di Dubai setelah Q3 XRP yang Tidak Stabil

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Ripple Buka Kantor Regional di Dubai setelah Q3 XRP yang Tidak Stabil. Menurut pengumuman 7 November, Ripple telah mendirikan kantor regional di Pusat Keuangan Internasional Dubai, atau DIFC.

Perusahaan pembayaran berbasis blockchain dilaporkan memilih lokasi untuk “peraturan inovatifnya”. Situs web DIFC menyatakan zona ekonomi khusus melayani lebih dari 2.500 perusahaan di Timur Tengah, Afrika, dan Asia Selatan sebagai “regulator independen” dengan “sistem peradilan yang terbukti.”

Tentang Ripple

Ripple adalah network yang memungkinkan pengiriman mata uang antara dua pihak dengan waktu yang sangat cepat. Token yang digunakan dalam network ripple inilah yang disebut dengan XRP. Semua bisa ditukarkan ke dalam bentuk XRP, baik mata uang fiat (Rupiah, dolar, lainnya), emas, bahkan miles pesawat terbang. Dan perlu Anda ketahui, ripple tidak menggunakan energi maupun proof of work seperti bitcoin.

Ada sebuah statement bahwa dengan mengkonversi ke dalam XRP, disinyalir akan mengurangi biaya yang dibutuhkan ketika transfer uang. Selain itu juga membuat waktu transfer menjadi jauh lebih cepat. Menariknya lagi, nampaknya saat ini XRP adalah satu-satunya mata uang digital yang mendapat dukungan sektor perbankan.

Perbedaan Ripple dengan Bitcoin

Bitcoin dan ethereum, maupun mata uang digital lain yang kita kenal lebih dahulu, memanfaatkan teknologi blockchain yang terdesentralisasi. Sementara ripple TIDAK desentralisasi!

Ripple bersifat “sentralisasi blockchain”. Dan sampai tulisan ini naik, masih merupakan topik yang cukup hot di beberapa forum mata uang kripto.

“Ripple telah memiliki basis klien yang signifikan di kawasan MENA [Timur Tengah dan Afrika Utara] dan peluang untuk bekerja sama dengan pelanggan kami menjadikan DIFC pilihan yang wajar,” kata Navin Gupta, direktur pelaksana di Ripple.

“Kantor regional kami akan berfungsi sebagai batu loncatan untuk memperkenalkan solusi berbasis blockchain kami dan memperdalam hubungan kami dengan lebih banyak lembaga keuangan di wilayah tersebut.”

CEO Brad Garlinghouse dan salah satu pendiri Chris Larsen telah berbicara tentang pemindahan kantor pusat perusahaan di San Francisco ke negara dengan kejelasan peraturan yang lebih baik daripada di Amerika Serikat. Cointelegraph melaporkan Ripple telah memilih Jepang dan Singapura sebagai lokasi potensial untuk kantor barunya.

Berbasis di Uni Emirat Arab, DIFC konon menawarkan kepada perusahaan blockchain seperti Ripple tidak ada pajak atas pendapatan dan keuntungan perusahaan selama setidaknya 50 tahun. Selain pusat keuangan, Pusat Multi Komoditas Dubai – zona bebas terbesar di UEA – mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka berencana untuk meluncurkan lembah crypto jenis baru.

Pergerakan Ripple terjadi di tengah peningkatan volatilitas untuk token XRP dibandingkan dengan Bitcoin ( BTC ) dan Ether ( ETH ) pada tahun 2020. Menurut Laporan Pasar XRP Q3 2020 yang dirilis pada 5 November, volatilitas XRP selama Q3 lebih tinggi daripada BTC dan ETH, menunjukkan peningkatan volatilitas dari Q2 dan Q1.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *