Penerbit Stablecoin Turki Memprediksi Peraturan Blockchain Baru

Daftar Indodax

Co-founder BiLira (TRYB), stablecoin pertama yang dipatok ke Lira Turki, memperkirakan bahwa Turki akan mengumumkan kerangka kerja peraturan baru untuk blockchain “dalam tahun depan.”

Dalam sebuah wawancara dengan Cointelegraph, Vidal Arditi, COO dan co-founder BiLira, memperkirakan bahwa peralatan yang diperbarui akan dirancang “untuk melindungi rata-rata pria dan investor dan tidak menghambat pertumbuhan sektor ini.”

Arditi juga menekankan bahwa pemerintah Turki telah banyak berinvestasi dalam masa depan blockchain negara itu, menegaskan bahwa para pemimpin Turki telah sangat “mendukung asosiasi blockchain, klub siswa blockchain, akselerator blockchain dan semacamnya,” menambahkan:

“Saya yakin kita akan melihat lebih banyak proyek di ruang crypto satu tahun dari sekarang di Turki, dan kita akan melihat bagaimana pemerintah akan merespons.”

Arditi menggambarkan Turki sebagai “titik infleksi” tentang blockchain, mencatat bahwa bank sentral “secara terbuka menyatakan bahwa mereka ingin memiliki cryptocurrency atau mata uang berbasis teknologi ledger terdistribusi untuk bertransaksi nilai.”

COO BiLira menyatakan bahwa stablecoin secara terbuka didukung oleh badan-badan pemerintah terkemuka Turki, yang menyatakan: “Kami benar-benar telah benar-benar melakukan pembicaraan dekat dengan bank sentral [dan] departemen regulator perbankan.”

Ia menambahkan:

“Baik bank sentral dan Regulasi Perbankan [dan Badan Pengawas] telah memberi hormat kepada kami dan telah memberi tahu kami bahwa mereka ingin melihat kami berhasil dan mereka ada di sini untuk membantu.”

Terlepas dari sikap permisif pemerintah mengenai blockchain dan stablecoin, Arditi mencatat beberapa tantangan dalam mencari bantuan dari para profesional hukum setempat yang berpengalaman dengan teknologi ledger terdistribusi, atau DLT .

“Blockchain dan cryptocurrency adalah ekosistem yang relatif masih bayi dan membutuhkan banyak agregasi pengetahuan, yang dimiliki beberapa Turki dan di beberapa titik sangat kurang,” katanya.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *