Pejabat Iran: Kongres AS Bekerja untuk Memblokir Penambangan Kripto Iran

Saeed Zarandi, Asisten Menteri Perindustrian, Perdagangan, dan Supply Iran, mengatakan bahwa kongres AS tengah bekerja untuk menghentikan akses Iran untuk pertambangan (mining) kripto dan Bitcoin (BTC), seperti dilaporkan oleh kantor berita lokal, Al-Fars pada 6 Juli.
Menurut Zarandi, Kongres menganggap alat kripto digunakan untuk menghindari sanksi dan pencucian uang, dan karena itu berusaha untuk membuat undang-undang terhadap akses Iran ke sana guna mempersulit undang-undang Iran.
Mengomentari bahwa masalah kripto tetap tidak stabil di Iran, Zarandi dilaporkan mengatakan bahwa kementerian Iran bekerja sama dengan Bank Sentral Iran untuk menyelesaikan masalah kripto dan penggunaannya di Iran.
Pada Desember 2018, DPR dan Senat memperkenalkan tagihan yang ditargetkan pada pembiayaan gelap Iran termasuk kripto, seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada saat itu.
Pada akhir Januari, Bank Sentral Iran mengumumkan rencana kripto nasional pada sebuah konferensi di Teheran. Meskipun secara teoritis mirip dengan Petro milik Venezuela, mata uang baru ini, Paymon, tampaknya tidak telah dijemput dalam traksi utama.
Berita terbaru menunjukkan bahwa pemerintah Iran sendiri masih ambivalen terhadap pertambangan kripto.
Pada akhir Juni, pemerintah Iran dilaporkan menyita sekitar 1.000 mesin yang digunakan untuk penambangan Bitcoin. Ini mengikuti pengumuman dari Kementerian Energi bahwa mereka berencana untuk memutuskan aliran listrik ke operasi penambangan yang dicurigai mengambil keuntungan dari listrik bersubsidi negara.

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *