OPEC akan Membahas Blockchain dalam Lokakarya Kedua tentang Energi dan TI

Daftar Indodax

OPEC – Organisasi Negara Pengekspor Minyak, telah mengumumkan bahwa Lokakarya Kedua tentang Energi dan Teknologi Informasi akan diadakan pada 21 September melalui konferensi video.

Acara tahun ini melihat teknologi blockchain bergabung dengan berbagai topik energi dan terkait teknologi untuk dibahas.

Namun, tidak mungkin para petinggi industri minyak yang diundang akan membahas karakteristik konsumsi energi dari cryptocurrency. Organisasi ini lebih tertarik untuk merampingkan aspek seperti rantai pasokan, seperti yang dijelaskan oleh Sekretaris Jenderal OPEC, Mohammad Sanusi Barkindo:

“Industri energi, khususnya sektor minyak, selalu bersemangat untuk memanfaatkan dan mengembangkan teknologi mutakhir untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasinya, bersama dengan kredensial lingkungannya.”

Teknologi blockchain telah membawa efisiensi rantai pasokan ke berbagai industri yang terus berkembang. Dari ketertelusuran biji kopi, hingga transparansi di sektor daur ulang dan peningkatan efisiensi dalam pengiriman global.

Tampaknya industri minyak mungkin menjadi yang berikutnya yang logistik rantai pasokannya dibentuk kembali oleh blockchain.

Sebagai bagian dari program penelitian Sekretariat OPEC yang sedang berlangsung, lokakarya energi dirancang untuk mendorong diskusi dan pertukaran informasi seputar teknologi yang sedang berkembang di industri energi.

Topik lain yang dijadwalkan akan dibahas pada acara tersebut termasuk masa depan hidrogen biru, digitalisasi dalam industri energi, dan keamanan dunia maya.

Disisi lain, sebelumnya, Telos telah mengumumkan bahwa mereka akan bekerja dengan platform pengembangan Dapp Katalyo untuk membuat token properti Kroasia senilai $ 35 juta.

Telos – salah satu blockchain paling aktif di dunia dalam hal transaksi – mengatakan Katalyo akan mengeluarkan dua token untuk setiap properti tepi laut yang berpartisipasi. Satu token akan mewakili kepemilikan real estat , dan yang kedua adalah stablecoin berbasis fiat yang dihasilkan dari pendapatan sewa.

Salah satu pendiri Katalyo, Ivica Ljubicic, menyebut Telos “sangat cocok” untuk tokenisasi properti dan peralihan ke blockchain dapat membantu membawa investor ke pasar real estat Kroasia.

Douglas Horn, kepala arsitek blockchain Telos, meramalkan kemitraan dengan Katalyo dapat menghasilkan “ledakan proyek tokenisasi baru.”

“KAMI BERADA DI AWAL TOKENISASI YANG MEREVOLUSI INDUSTRI REAL ESTAT.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *