Musisi Menjual Hak untuk Deepfake Suaranya Menggunakan NFT

Daftar Indodax

Musisi Menjual Hak untuk Deepfake Suaranya Menggunakan NFT. Musisi dan komposer Amerika, Holly Herndon tampaknya memanfaatkan prinsip teknologi deepfake dengan mengizinkan penggemar menggunakan versi digital dirinya untuk membuat karya seni orisinal yang kemudian dapat mereka jual.

Menurut pengumuman hari Kamis dari Herndon di Twitter, pengguna yang ingin membuat deepfake sendiri menggunakan suara dan gambar musisi yang unik akan memiliki kesempatan untuk menjual kreasi cetakan mereka menggunakan token nonfungible, atau NFT, marketplace Zora.

Herndon mengatakan penggemar dapat mengirimkan salinan digital mereka untuk disetujui oleh DAO proyek dan akan menerima 50% dari keuntungan lelang.

Proyek tersebut mengatakan awalnya akan merilis tiga “genesis” Holly+ NFT bersama dengan kiriman dari publik, yang akan dicetak menggunakan kontrak pintar dan dilelang di Zora bulan depan.

Pengguna akan menerima setengah dari keuntungan apa pun, dengan 40% diberikan kepada DAO dan sisanya untuk Herndon sendiri. Harga cadangan untuk dua NFT genesis adalah 15 Ether (ETH) — kira-kira $48.150 pada saat publikasi.

“Menciptakan karya dengan suara orang lain adalah sesuatu yang harus diterima.. Siapa pun dapat mengirimkan karya seni menggunakan rupa saya.”

Kembar digital Herndon — disebut Holly+ — mungkin memiliki implikasi signifikan bagi artis yang ingin mempertahankan kendali atas gambar dan suara mereka. Meskipun dua NFT pertama sang musisi tampaknya tidak mungkin disalahartikan sebagai suara berbicara atau bernyanyi yang alami, deepfake sering digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah atau memanipulasi kebenaran.

Dalam hal ini, dengan persetujuan dan dorongan artis, dan dengan teknologi yang kemungkinan akan meningkat di masa depan, versi digital Herndon yang lebih realistis — dan menguntungkan — dapat muncul. Saat ini, DAO menawarkan cek untuk mendapatkan keuntungan dari klip suara yang tidak disetujui.

“Deepfake vokal akan tetap ada,” kata Herndon untuk rilis Holly+ bulan lalu. “Keseimbangan perlu ditemukan antara melindungi seniman, dan mendorong orang untuk bereksperimen dengan teknologi baru dan menarik. Itulah mengapa kami menjalankan eksperimen ini dalam kepemilikan suara komunal.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *