Minyak Stabil Karena Prospek Permintaan yang Lemah

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Harga minyak stabil pada Kamis, karena penurunan persediaan AS pekan lalu disebabkan oleh dolar yang lebih kuat dan gelombang baru kasus COVID-19 di Eropa yang membuat beberapa negara memberlakukan kembali pembatasan perjalanan.

Minyak mentah Brent berjangka LCOc1 naik 10 sen, atau 0,2% menjadi $ 41,87 per barel pada 11.00 GMT, sementara minyak mentah berjangka US West Texas Intermediate (WTI) CLc1 naik 8 sen, atau 0,2%, menjadi $ 40,01 per barel.

Kedua benchmark diperdagangkan lebih rendah di awal sesi.

Pada hari Rabu, harga naik sedikit setelah data pemerintah menunjukkan persediaan minyak AS turun minggu lalu.

Stok minyak mentah turun 1,6 juta barel, bensin sebanyak 4 juta barel, dan stok distilat mencatat penurunan mengejutkan 3,4 juta barel.

Namun, permintaan bahan bakar di AS tetap lemah karena pandemi membatasi perjalanan. Rata-rata empat minggu permintaan bensin adalah 8,5 juta barel per hari (bph) pekan lalu, data pemerintah menunjukkan, turun 9% dari tahun sebelumnya.

“Latar belakang ekonomi dan minyak saat ini sama sekali tidak menggembirakan dan ini membatasi upaya reli,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Kegelisahan atas permintaan dan prospek ekonomi akibat kebangkitan kembali virus corona telah mendorong reli dolar karena investor beralih ke aset yang lebih aman, menambah tekanan pada harga minyak. Dolar yang lebih kuat membuat minyak kurang menarik bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Harga juga dibatasi oleh data yang menunjukkan penurunan aktivitas bisnis AS pada bulan September, kebuntuan di Kongres AS atas lebih banyak stimulus fiskal dan pejabat Federal Reserve AS yang menunjukkan kekhawatiran tentang pemulihan yang terhenti.

Di Eropa, Inggris, Jerman, dan Prancis memberlakukan pembatasan baru untuk membendung infeksi virus corona baru – semua faktor yang memengaruhi prospek permintaan bahan bakar.

Di sisi penawaran, pasar tetap waspada terhadap dimulainya kembali ekspor dari Libya, meskipun tidak jelas seberapa cepat hal itu dapat meningkatkan volume.

Komentar
Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *