5 Alutsista Canggih Ini Bisa Digunakan TNI untuk Menumpas Gerombolan KKB di Papua

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Konflik yang terjadi antara TNI/Polri dan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua dikabarkan tengah memanas. Terbaru, kontak senjata antara aparat keamanan dengan KKB tersebut terjadi di Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua, Rabu (23/9/2020) siang.

Medan yang berbukit dan lebatnya hutan terkadang menjadi tantangan tersendiri bagi pihak TNI ketika hendak meringkus kelompok bersenjata tersebut. Salah satu yang menyulitkan adalah penyerangan secara gerilya dengan memanfaatkan kondisi alam yang ada. Untuk mengatasi hal tersebut, TNI setidaknya bisa menggunakan alutsista berikut ini.

Memburu sasaran dari udara dengan EMB-314 Super Tucano

EMB Super Tucano andalan TNI AU [sumber gambar]Efektivitas EMB-314 Super Tucano sebagai pesawat serang darat memang tidak perlu diragukan lagi. Spesifikasinya yang berkemampuan COIN (Counter Insurgency) atau pesawat anti perang gerilya, sangat tepat untuk misi seperti penumpasan pemberontak seperti KKB Papua dari udara. Selain itu, Super Tucano juga biasa diarahkan untuk mendukung misi-misi pengintaian dan close air support.

Panser Anoa untuk melindungi pasukan sekaligus bantuan tembakan

Panser Anoa buatan PT Pindad [sumber gambar]Panser Anoa memiliki banyak fungsi untuk mendukung kesuksesan misi tempur jika ikut diterjunkan ke medan tugas. Untuk kondisi alam di Papua, APC buatan PT Pindad (persero) ini mampu melindungi personel ketika terjadi kontak senjata. Kemampuan Anoa yang bisa dilengkapi dengan senjata seperti mortar misalnya, bisa menjadi artileri ringan untuk memberikan bantuan tembakan.

Mengeliminasi musuh tersembunyi dengan SPR-2 (Senapan Penembak Runduk 2)

SPR-2 yang dioperasikan oleh Kopassus TNI-AD [sumber gambar]Penembakan gelap dari jarak jauh atau sniper, terbukti sangat menakutkan bagi pasukan di lapangan. Serangan semacam ini bisa dilawan dengan menggunakan sosok penembak jitu juga sebagai counter-sniper. Salah satu pilihan senjata yang digunakan adalah SPR-2 atau Senapan Penembak Runduk 2, dengan kemampuan melesatkan peluru berkecepatan awal 850 m/detik. Ini artinya, sasaran sejauh 2 kilometer bisa ditempuh hanya dalam 3 detik saja.

Menggunakan mortar 81 mm untuk pasukan infanteri

Mortar 81 mm andalan pasukan infanteri di lapangan [sumber gambar]Keberadaan pasukan infanteri akan semakin efektif di lapangan jika dibekali dengan mortir kaliber 81 mm. Terutama jika terjadi kontak senjata dengan musuh seperti KKB di medan yang sulit dijangkau secara fisik. Selain memiliki daya hancur yang lumayan, mortir kaliber 81 mm relatif lebih mudah dibawa berpindah-pindah posisi karena bobotnya yang ideal.

UAV sebagai mata sekaligus penghancur dari udara

Drone Elang Hitam [sumber gambar]Meski bukan menjadi opsi utama, penggunaan UAV atau drone bisa menjadi alternatif untuk memudahkan tugas prajurit di lapangan. Pesawat tanpa awak ini bisa menjadi ‘mata’ untuk memantau pergerakan musuh dari udara, sekaligus sumber informasi pada pasukan di darat. Jika dilengkapi dengan senjata seperti rudal misalnya, UAV juga bisa diarahkan untuk menggempur musuh dari udara.

Selain kelima alutsista di atas, TNI tentu saja memiliki beragam peralatan militer lainnya yang bisa digunakan sesuai dengan kebutuhan. Memburu musuh di medan yang didominasi hutan lebat dan lembah curam seperti di Papua, bisa diatasi dengan pemilihan alutsista yang tepat dan efektif di lapangan.

Komentar
Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *