Minyak Naik Setelah Aksi Jual Didorong oleh Kekhawatiran Permintaan

Daftar Indodax

Harga minyak naik lebih dari $ 1 pada hari Jumat, setelah aksi jual besar-besaran di sesi sebelumnya karena gelombang baru infeksi virus corona di seluruh Eropa memicu penguncian baru dan mengurangi ekspektasi dari pemulihan yang akan segera terjadi dalam permintaan bahan bakar.

Minyak mentah Brent naik $ 1,01, atau 1,6% menjadi $ 64,29 per barel pada 09.17 GMT.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik $ 1,02, atau 1,7% menjadi $ 61,02 per barel.

Kedua kontrak ditutup sekitar 7% lebih rendah pada hari Kamis karena beberapa negara besar Eropa memberlakukan kembali penguncian dan program vaksinasi diperlambat oleh masalah distribusi dan kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping.

Meskipun Jerman, Prancis, dan negara-negara lain telah mengumumkan dimulainya kembali inokulasi setelah regulator menyatakan vaksin AstraZeneca aman, penghentian program tersebut telah mempersulit untuk mengatasi resistensi terhadap vaksin di antara beberapa populasi.

Inggris juga mengumumkan akan memperlambat peluncuran vaksin COVID-19 bulan depan karena penundaan pasokan.

“Kekhawatiran berkembang pesat dari gelombang ketiga yang menekan mobilitas di Eropa di tengah jeda vaksinasi dan penyebaran cepat mutasi B117 yang berasal dari Inggris,” kata JP Morgan.

Bank masih melihat Brent rata-rata di atas $ 70 per barel pada kuartal keempat.

Goldman Sachs mengatakan hambatan terkait dengan permintaan Uni Eropa dan pasokan Iran akan memperlambat penyeimbangan kembali pasar minyak sebesar 750.000 barel per hari (bph) pada kuartal kedua, meskipun mengharapkan pengelompokan OPEC + dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya untuk bertindak. mengimbangi itu.

Iran telah memindahkan rekor jumlah minyak mentah ke klien utama China dalam beberapa bulan terakhir, sementara penyuling negara India telah menambahkan minyak Iran ke dalam rencana impor tahunan mereka dengan asumsi bahwa sanksi AS terhadap pemasok OPEC akan segera mereda.

Goldman mengharapkan peningkatan signifikan dalam permintaan minyak global dalam beberapa bulan mendatang, dengan perkiraan Brent naik menjadi $ 80 per barel musim panas ini.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *