Minyak Naik, Pasokan AS Turun ke Level Terendah Sejak Januari 2020

Daftar Indodax

Minyak Naik, Pasokan AS Turun ke Level Terendah Sejak Januari 2020. Minyak naik Kamis pagi di Asia karena data terbaru menunjukkan penarikan pasokan minyak mentah AS ke level terendah sejak Januari 2020.

Minyak berjangka Brent naik 0,34% menjadi $74,12 pada 23:43 ET (3:43 GMT) dan WTI berjangka naik 0,37% menjadi $72,66. Brent dan WTI berjangka keduanya tetap di atas $70.

Data Administrasi Informasi Energi AS (EIA) hari Rabu menunjukkan penurunan sebesar 4,089 juta barel dalam sepekan hingga 23 Juli. Perkiraan yang disiapkan oleh Investing.com memperkirakan penurunan sebesar 2,928 juta barel, sementara peningkatan sebesar 2,108 juta barel tercatat selama periode tersebut. minggu sebelumnya.

Data pasokan minyak mentah yang dirilis sehari sebelumnya oleh American Petroleum Institute menunjukkan penurunan sebesar 4,728 juta barel.

“Penurunan persediaan minyak EIA menunjukkan peningkatan kasus varian Delta COVID-19 berdampak kecil pada mobilitas,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Sementara itu, Federal Reserve AS mengatakan pemulihan ekonomi AS masih di jalurnya meskipun ada peningkatan kasus harian COVID-19 saat mengeluarkan keputusan kebijakan terbaru pada hari Rabu.

Keputusan tersebut membuat tingkat suku bunga tidak berubah antara 0% dan 0,25% tetapi tidak memberikan jadwal untuk pengurangan aset.

Data EIA menunjukkan penarikan persediaan bensin sebesar 2,253 juta barel yang lebih besar dari perkiraan, menjadikannya sebagian besar sejalan dengan tingkat pra-COVID-19. Namun, permintaan bahan bakar terus menjadi perhatian investor karena permintaan bensin di AS dan Eropa mulai turun.

Secara luas diperkirakan bahwa permintaan bahan bakar kemungkinan tidak akan pulih ke tingkat sebelum COVID-19 hingga tahun 2022 jika jumlah kasus COVID-19 terus meningkat, dan tingkat vaksinasi terus melambat.

“Tampaknya ada sedikit keraguan untuk mendorong pasar ke kedua arah, meninggalkannya dalam pola bertahan… masih ada ketidakpastian atas gambaran permintaan, dengan kasus COVID-19 terus meningkat lebih tinggi,” ujar Kepala strategi komoditas NV ING Groep, Warren Patt.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *