Minyak Naik Namun Masih dalam Penurunan Mingguan 5% Karena Varian Delta Menyebar

Daftar Indodax

Minyak Naik Namun Masih dalam Penurunan Mingguan 5% Karena Varian Delta Menyebar. Harga minyak stabil pada hari Jumat, merangkak menjauh dari posisi terendah tiga bulan, tetapi mereka masih berada di jalur untuk kerugian mingguan lebih dari 5% karena penguncian baru di negara-negara yang menghadapi lonjakan kasus varian Delta COVID-19 berkurang. prospek permintaan bahan bakar.

Penghindaran risiko investor yang lebih luas juga membebani minyak dengan dolar AS melonjak ke level tertinggi sembilan bulan di tengah tanda-tanda Federal Reserve AS sedang mempertimbangkan untuk mengurangi stimulus tahun ini.

“Penyebaran varian Delta di tengah pertumbuhan ekonomi yang moderat dan prospek kebijakan moneter yang lebih ketat menciptakan riak jangka pendek di pasar komoditas,” kata analis komoditas ANZ dalam sebuah catatan.

“Meningkatnya pembatasan mobilitas meningkatkan kekhawatiran akan permintaan minyak.”

Minyak mentah berjangka Brent naik 24 sen atau 0,4% menjadi $66,69 per barel pada 0635 GMT, setelah turun 2,6% pada hari Kamis ke penutupan terendah sejak Mei.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk September, yang akan berakhir pada hari Jumat, naik 38 sen atau 0,6% menjadi $64,07 per barel, setelah turun 2,7% pada hari Kamis. Kontrak Oktober yang lebih aktif naik 26 sen menjadi $63,76 per barel.

“Penguncian terbaru di ekonomi utama di seluruh dunia kemungkinan telah merusak kegiatan ekonomi dan perkiraan pertumbuhan di bulan-bulan mendatang,” kata Margaret Yang, ahli strategi di DailyFX yang berbasis di Singapura.

“Jepang telah memperpanjang penguncian daruratnya dan kasus yang dikonfirmasi meningkat di negara-negara seperti Korea Selatan, Malaysia, Filipina, Vietnam dan Thailand, yang industrinya membutuhkan minyak, yang juga akan terpengaruh oleh varian Delta,” tambah Yang.

China telah memberlakukan pembatasan baru dengan kebijakan virus corona “tanpa toleransi”, yang memengaruhi pengiriman dan rantai pasokan global, dan Amerika Serikat dan China telah memberlakukan pembatasan kapasitas penerbangan yang saling balas.

Sementara itu, wabah varian Delta di Australia dan Selandia Baru juga memicu penguncian yang ketat.

Mendekati akhir musim puncak permintaan bensin AS dan akhir liburan musim panas di Eropa dan Amerika Serikat juga akan melemahkan permintaan minyak.

“Penerbangan tetap menjadi komponen terlemah dari permintaan global saat ini, dan risiko pembatasan lebih lanjut pada perjalanan domestik dan internasional karena varian Delta akan menjadi variabel kunci untuk minyak selama sisa H2, terutama karena musim mengemudi AS berakhir, ” kata Stephen Innes, Managing Partner SPI Asset Management.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *