Minyak Membalikkan Penurunan tetapi Kekhawatiran Permintaan Tetap Ada

Daftar Indodax

Harga minyak berjangka menahan beberapa kerugian yang mereka alami di sesi sebelumnya, tetapi rebound dalam kasus COVID-19 di beberapa negara merusak harapan untuk pemulihan yang stabil dalam permintaan global.

Minyak mentah Brent LCOc1 naik 44 sen, atau 1,1% menjadi $ 40,22 per barel pada 07.52 GMT setelah turun lebih dari 5% pada hari Selasa untuk jatuh di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak Juni.

Minyak mentah AS CLc1 naik 50 sen, atau 1,4%, pada $ 37,26 per barel, setelah jatuh hampir 8% di sesi sebelumnya.

Kedua patokan minyak utama diperdagangkan mendekati posisi terendah tiga bulan.

Krisis kesehatan global terus berkobar dengan kasus virus corona yang meningkat di India, Inggris Raya, Spanyol, dan beberapa bagian Amerika Serikat.

Wabah tersebut mengancam akan memperlambat pemulihan ekonomi global dan mengurangi permintaan bahan bakar dari gas penerbangan hingga diesel.

“Fundamental pasar minyak jangka pendek terlihat lemah: pemulihan permintaan rapuh, persediaan dan kapasitas cadangan tinggi, dan margin penyulingan rendah,” kata Morgan Stanley.

Namun, bank tersebut menaikkan perkiraan harga Brent sedikit lebih tinggi menjadi $ 50 per barel untuk paruh kedua tahun 2021 dengan dolar melemah dan ekspektasi inflasi meningkat, katanya.

Rekor pemotongan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC + telah membantu mendukung harga, tetapi dengan angka ekonomi suram yang dilaporkan hampir setiap hari, prospek permintaan minyak tetap suram.

Harga gerbang pabrik China turun selama tujuh bulan berturut-turut pada Agustus meskipun pada laju tahunan paling lambat sejak Maret, menunjukkan industri di ekonomi terbesar kedua di dunia melanjutkan pemulihan mereka dari penurunan yang disebabkan oleh virus corona.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *