Livecoin Offline Setelah Bitcoin Dilaporkan Melebihi $ 320.000

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Livecoin, pertukaran cryptocurrency Rusia yang kurang terkenal, tiba-tiba menghentikan operasi setelah dugaan serangan peretas pada hari Natal. Menurut halaman utama Livecoin, bursa telah mengalami “serangan yang direncanakan dengan hati-hati” yang menyebabkan platform kehilangan kendali atas semua server, backend, dan node-nya.

Pertukaran tersebut mendesak pelanggannya untuk berhenti menggunakan layanannya termasuk setoran, perdagangan, dan API. “Kami tidak dapat menghentikan layanan kami tepat waktu. Saluran berita kami juga telah disusupi. Saat ini, kami mengontrol sebagian frontend, jadi kami dapat memasang pengumuman ini,” terbaca di halaman utama Livecoin.

Livecoin mengatakan bahwa mereka sedang bekerja keras untuk mendapatkan kembali kendali atas servernya, berjanji untuk memberikan pembaruan keamanan “dalam beberapa hari mendatang”. Pertukaran tersebut juga mengklaim bahwa mereka bekerja sama dengan “otoritas polisi setempat”.

Menurut beberapa laporan, insiden itu terjadi pada malam antara 23 Desember dan 24 Desember. Peretas tampaknya berhasil mengambil alih infrastruktur Livecoin dan mengubah harga di bursa ke nilai tinggi yang tidak normal.

Salah satu pendiri YellowBlock, situs web pendidikan crypto, yang dikenal sebagai “Cryptorangutang” mengatakan bahwa Bitcoin (BTC) melebihi $ 320.000 per koin di platform pada 24 Desember. “Apa pun yang terjadi, saya tidak menyarankan mencoba menghasilkan $ dalam hal ini, kemungkinan besar dana Anda akan macet,” tulisnya di Twitter.

Menurut komentar dari pengguna pertukaran di grup Telegram tidak resmi Livecoin, pertukaran tidak beroperasi pada saat penerbitan meskipun bursa telah membuka halaman login sebentar. Beberapa pengguna Reddit juga menyarankan bahwa “peretasan” Livecoin bisa saja menjadi penipuan klasik. Bagaimana ya?

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *