Korea Selatan: Chai Meluncurkan Aplikasi Pembayaran Berbasis Blockchain

Pasang Iklan Disini

Aplikasi pembayaran seluler Korea Selatan, Chai, meluncurkan aplikasi pembayaran berbasis blockchain di 13.500 toko CU di Korea Selatan.
Menurut rilisan berita 7 Oktober yang dibagikan kepada Cointelegraph oleh startup blockchain Terra, Chai – yang beroperasi pada Terra blockchain – sekarang akan diterima sebagai alat pembayaran di rantai toserba utama.
Dukungan aplikasi akan ditambahkan di CU pada akhir tahun 2019 setelah kemitraan antara Chai dan operator toko serba ada, BGF Retail, yang memiliki toko-toko tersebut.
Chai juga akan menawarkan biaya transaksi rendah untuk pedagang dan diskon 5% hingga 10% yang berkelanjutan untuk pembeli berkat seigniorage yang dihasilkan dari pertumbuhan ekonomi stablecoin Terra. Pengumuman ini juga mengklaim bahwa aplikasi “terintegrasi dengan tujuh platform e-commerce utama, dengan basis penggunanya yang melebihi 450.000.”
Terakhir, perusahaan mengklaim telah menjalin kemitraan dengan BC Card (prosesor pembayaran terbesar di Korea Selatan) untuk meluncurkan kartu debit prabayar pada awal 2020.
Seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada bulan Agustus, Terra juga menambahkan platform streaming musik Korea Selatan Bugs ke aliansi e-commerce dan platform mode bisnis-ke-bisnis Pasar Sinsang.
Disisi lain, sebelumnya, pendiri Fundstrat Global Advisors, Tom Lee, telah menyatakan bahwa Bitcoin (BTC) berkorelasi positif dengan indeks pasar S&P500 dan bukan aset lindung nilai terhadap gejolak makro. Lee menyuarakan pendapatnya selama wawancara dengan outlet berita industri The Block yang diterbitkan pada 1 Oktober.
Selama wawancara, Lee mengakui bahwa pendapatnya tidak populer karena banyak yang percaya Bitcoin sebagai aset lindung nilai terhadap gejolak ekonomi makro. Walaupun begitu, sementara dia setuju bahwa beberapa krisis dapat memiliki pengaruh positif pada harga Bitcoin – mengutip krisis yang terjadi di Siprus – secara keseluruhan, dia yakin bahwa BTC beroperasi sesuai dengan faktor makro, bukan melawannya. Lee menyatakan:

“Jika saya harus mengatakan Bitcoin sebagai aset lindung nilai makro maka saya akan mengatakan bahwa bukti secara mekanis menunjukkan harga Bitcoin paling baik ketika S&P mengalami tahun yang buruk. Biarkan saya memberi Anda bukti di tahun-tahun ketika S&P telah turun sejak awal Bitcoin – bitcoin rata-rata menghasilkan pengembalian tahunan negatif 19%. “

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *