Kongres AS Incar Dolar Digital untuk Kirimkan Bantuan Pada Masyarakat Tanpa Rekening Bank

Di tengah perdebatan sengit tentang paket stimulus besar-besaran dalam menanggapi pandemi corona, Demokrat di Amerika Serikat Dewan Perwakilan Rakyat berencana untuk menerapkan dolar digital untuk merampingkan pembayaran kepada warga AS di luar sistem keuangan tradisional.

Sebuah rancangan undang-undang yang beredar pada 23 Maret mengusulkan pembuatan dompet digital bagi warga AS untuk dikelola oleh Federal Reserve dalam bagian berjudul “Pembayaran Stimulus Langsung untuk Keluarga.”

Bagian ini membayangkan pembayaran bulanan $ 2.000 untuk setiap orang dewasa yang berpenghasilan kurang dari $ 75.000 per tahun, di mana titik pembayarannya berkurang. Pembayaran ini akan berlangsung sampai ekonomi pulih.

Meskipun proposal menunjukkan opsi untuk memberikan cek, proposal tersebut mengharuskan bank-bank anggota cadangan federal untuk memelihara dompet dolar digital untuk semua klien.

Versi RUU ini tampaknya berasal dari kantor Ketua DPR Nancy Pelosi (D-CA). Hukum Bloomberg menetapkan tanggal asal tagihan sebagai 22 Maret.

RUU ini sangat besar, dengan semua versi yang masih ada lebih dari seribu halaman dan bertujuan untuk mendistribusikan hingga $ 1,8 triliun.

Pada 22 dan 23 Maret, Demokrat di Senat memblokir RUU versi Republik (yang tidak menyebutkan dolar digital). Partai Demokrat mengkritik RUU itu karena mendukung dana talangan bagi bisnis besar dengan mengorbankan warga negara sehari-hari.

Pada penutupan bisnis pada 23 Maret, Pembicara Pelosi diharapkan untuk memberikan tawaran balik dalam bentuk RUU meletakkan $ 2,5 triliun dalam pendanaan stimulus.

Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *