Irak Putuskan untuk Membekukan Kesepakatan Pembayaran Minyak di Muka atas Kenaikan Harga Minyak

Daftar Indodax

Irak telah memutuskan untuk membekukan kesepakatan pembayaran di muka minyak mentah pertama, yang bertujuan untuk meningkatkan keuangannya, karena harga minyak naik, menteri perminyakan negara itu mengatakan kepada BBC Arabic pada hari Minggu.

“Kami memiliki kekhawatiran bahwa harga minyak tidak akan naik di atas $ 40 ketika kami mengumumkan kesepakatan ini untuk pertama kalinya dalam sejarah Irak,” Menteri Perminyakan Irak Ihsan Abdul Jabbar mengatakan kepada saluran tersebut.

Minyak mentah brent telah diperdagangkan di atas $ 60 per barel baru-baru ini.

Ditanya tentang status kesepakatan minyak mentah prabayar, Abdul Jabbar mengatakan: “Dengan dimulainya tahun ini dan stabilitas ekonomi akibat kenaikan harga minyak, kami memutuskan untuk membekukan opsi ini.”

Pedagang minyak negara China Zhenhua Oil Corp muncul sebagai pelopor dalam tender untuk membeli minyak mentah Irak selama lima tahun setelah mengajukan “penawaran paling kompetitif” dalam tender yang diadakan oleh pemasar minyak negara Irak SOMO yang menarik partisipasi dari perusahaan minyak internasional, perdagangan rumah dan penyuling Cina dan India.

Anggota OPEC, Irak, meminta pembayaran di muka lima tahun mulai Januari 2021 hingga Desember 2025 untuk dibayar kembali dengan kargo minyak mentah Basra, menurut surat yang dikirim oleh pemasar minyak negara SOMO kepada pelanggannya dan dilihat oleh Reuters.

Berdasarkan kesepakatan pembayaran di muka, pemenang tender harus membayar SOMO sekitar $ 2,5 miliar sebagai imbalan atas 48 juta barel minyak mentah antara 1 Juli 2021 dan 30 Juni 2022.

Menteri Perminyakan Irak mengatakan pada hari Minggu bahwa dia optimis bahwa pembicaraan yang sedang berlangsung antara pemerintah pusat negara itu dan tim teknis dan keuangan Kurdi Irak mengenai anggaran federal 2021 dan sengketa minyak dapat membuat kemajuan dalam mencapai kesepakatan.

Abdul Jabbar mengatakan “formula telah disepakati dengan wilayah Kurdi dan dimasukkan dalam rancangan anggaran” di mana wilayah tersebut menyerahkan kepada pemerintah federal nilai ekspor 250.000 barel per hari (bph) dengan harga minyak SOMO Irak yang ditetapkannya untuk menjual Irak. pengiriman minyak mentah.

“Rumus lebih lanjut juga sedang dibahas dan saya pikir masalah ini menuju solusi,” kata menteri perminyakan Irak kepada BBC.

Menteri itu mengatakan kontrak minyak Kurdi saat ini telah ditandatangani di masa lalu di bawah suasana politik yang tegang dan mengkritiknya sebagai “tidak berhasil sekarang,” dengan mengatakan kontrak tersebut tidak menjamin pendapatan yang cukup.

Anggaran federal Irak 2021 saat ini sedang dibahas di parlemen dan anggota parlemen mengatakan ketidaksepakatan yang belum terselesaikan atas ekspor minyak Kurdi masih menunda persetujuan anggaran.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *