Futures Merosot Karena Harga Minyak Menghajar Saham Energi

Daftar Indodax

ndeks saham berjangka AS turun pada hari Senin karena anjloknya harga minyak yang menghajar jatuh saham-saham energi, dengan para investor yang juga bersiap untuk serangkaian laporan pendapatan kuartal pertama dan data ekonomi.

Exxon Mobil Corp dan Chevron Corp merosot antara 3,6% dan 4,3% dalam perdagangan premarket karena harga minyak mentah turun ke tingkat yang terakhir terlihat pada tahun 1999 karena kekhawatiran kelebihan pasokan.

Indeks utama Wall Street telah menguat bulan ini, dengan S&P 500 (SPX) yang berakhir Jumat dengan persentase kenaikan dua minggu terbesar sejak 1974 pada rakit stimulus global dan berharap virus mendekati puncak di Amerika Serikat.

Indeks benchmark naik 30% dari palung Maret, tetapi masih sekitar 15% dari tertinggi sepanjang masa dan analis telah memperingatkan kemerosotan ekonomi yang dalam dari penghentian aktivitas bisnis dan jutaan PHK.

Setelah bank-bank AS memulai musim pendapatan kuartalan dengan perkiraan menyakitkan untuk 2020, investor akan terus mencermati laporan dari Halliburton pada hari Senin serta Delta Air Lines Inc , Southwest Airlines Co dan Netflix Inc di akhir minggu ini.

Survei pada bulan April manufaktur AS dijadwalkan pada hari Kamis.

Pada 06:22 pagi EDT, Dow e-minis turun 372 poin, atau 1,52%, S&P 500 e-ministurun 41,5 poin, atau 1,43% dan Nasdaq 100 e-minis turun 82,5 poin, atau 0,94%.

Selain itu, saham AS akan dibuka lebih rendah pada awal pekan ini, karena investor melihat untuk mengantongi beberapa kenaikan baru-baru ini di tengah protes atas waktu pembukaan kembali ekonomi di sejumlah negara.

AS telah mencatat lebih dari 750.000 Covid-19 kasus dan sekitar 42.000 kematian, sejauh ini merupakan yang terbanyak di dunia, tetapi tanda-tanda telah muncul bahwa ia mencapai puncak wabah dan bahwa tingkat infeksi melambat di beberapa negara.

Texas dan Vermont telah memutuskan untuk mengizinkan bisnis tertentu dibuka kembali pada hari Senin, sementara Carolina Selatan telah membuka kembali pantai publik, dan telah ada protes di sejumlah negara bagian di AS yang menuntut agar gubernur membuka kembali ekonomi yang ditutup oleh pandemi corona.

Ini terjadi meskipun risiko kebangkitan Covid-19 yang ditimbulkan oleh pembukaan kembali terlalu cepat.

“Fokusnya sekarang adalah untuk mengakhiri penguncian dan risiko gelombang infeksi baru,” kata analis Thomas Harr di Danske Bank, dalam sebuah catatan penelitian. Ia menambahkan:

“Penelitian menunjukkan bahwa ketika intervensi, seperti jarak sosial yang ketat dari seluruh populasi dan penutupan sekolah santai, infeksi mulai meningkat lagi.”

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *