Dolar Jatuh Lagi Sebelum Tes Penggajian

Daftar Indodax

Dolar Jatuh Lagi Sebelum Tes Penggajian. Dolar merosot ke level terendah dalam hampir sebulan terhadap rival utama pada hari Jumat, menjelang laporan pekerjaan penting AS yang dapat memacu Federal Reserve untuk mengurangi stimulus sebelumnya.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam rekan-rekan, sedikit berubah pada 92,207 setelah sebelumnya menyentuh 92,151 untuk pertama kalinya sejak Agustus 5

Euro juga sebagian besar datar di $1,1878, setelah mencapai level tertinggi sejak 4 Agustus di $1,1884, didukung oleh inflasi regional pada level tertinggi satu dekade dan retorika hawkish dari pejabat Bank Sentral Eropa menjelang pertemuan kebijakan pada 9 September.

“Pasar tampaknya menjalankan posisi short USD progresif ke dalam non-farm payrolls hari ini,” Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne, menulis dalam catatan klien.

Reli menuju $ 1,19 “bukan hanya pergerakan USD, tetapi permainan pada pertemuan ECB minggu depan, dengan beberapa pembicaraan bahwa bank sentral dapat menandakan langkah pembelian aset yang lebih lambat,” tulisnya.

Sementara itu, bank sentral AS telah menjadikan pemulihan pasar tenaga kerja sebagai syarat untuk memangkas pembelian aset era pandemi.

Dolar telah menguat untuk sebagian besar bulan lalu dengan pandangan bahwa penurunan akan segera terjadi, bahkan ketika kasus COVID-19 melonjak di Amerika Serikat, yang secara paradoks memberi mata uang dorongan tambahan karena perannya sebagai tempat berlindung yang aman.

Tetapi indeks dolar mundur setelah mencapai tertinggi 9-1/2 bulan di 93,734 pada 20 Agustus karena pejabat Fed mulai menyarankan penyebaran virus dapat menunda pengetatan kebijakan.

Ketua Jerome Powell mengatakan pada simposium Jackson Hole Fed seminggu yang lalu bahwa penurunan masih mungkin dilakukan tahun ini, tetapi tidak terburu-buru untuk menaikkan suku bunga, mengirim dolar turun lebih jauh.

Non-farm payrolls bulanan, yang dijadwalkan Jumat malam, diperkirakan naik 750.000, dengan tingkat pengangguran turun menjadi 5,2% dari 5,4%, menurut jajak pendapat ekonom Reuters. Namun, perkiraannya sangat beragam, mulai dari 375.000 hingga lebih dari satu juta.

Sinyal dari ekonomi menjelang laporan beragam. Semalam, data menunjukkan PHK turun ke level terendah dalam lebih dari 24 tahun. Namun, Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP pada hari Rabu jauh lebih lemah dari perkiraan para ekonom.

Commonwealth Bank of Australia memperkirakan Amerika Serikat menambahkan 800.000 pekerjaan bulan lalu, yang dikatakan akan cukup untuk mendorong The Fed untuk mengurangi, meskipun batasan untuk pengumuman pada pertemuan bulan ini telah ditingkatkan oleh wabah saat ini.

“Risikonya adalah ketidakpastian yang terkait dengan virus yang menghalangi pengumuman penurunan segera,” yang akan membalikkan kenaikan dolar dari laporan penggajian yang kuat, tulis ahli strategi CBA dalam sebuah laporan.

Dolar Australia naik 0,18% menjadi $0,7416 setelah sebelumnya menyentuh level tertinggi satu bulan $0,7417.

Dolar Selandia Baru naik 0,22% menjadi $0,7127 setelah naik ke level tertinggi sejak 16 Juni di $0,7129.

Greenback naik 0,07% menjadi 110,01 yen, bertahan di dekat pusat kisaran perdagangannya sejak awal Juli dan menunjukkan sedikit reaksi terhadap keputusan Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk mundur pada akhir bulan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *