Dolar Bergerak Lebih Rendah, Fokus ke Euro dan Pertemuan ECB

Daftar Indodax

Dolar diperdagangkan sedikit lebih rendah pada awal perdagangan Eropa Kamis setelah data yang tidak berbahaya meredakan kekhawatiran inflasi, sementara pertemuan Bank Sentral Eropa yang akan datang berarti euro juga menjadi sorotan.

Pada 2:50 AM ET (07.50 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,1% pada 91,727, setelah mencapai titik terendah satu minggu di 91,698 sebelumnya.

USD / JPY naik 0,3% pada 108,70, GBP / USD naik 0,1% menjadi 1,3948, sedangkan AUD / USD yang sensitif terhadap risikonaik 0,5% menjadi 0,7774.

Dolar, bersama dengan imbal hasil Treasury AS, terus meningkat karena kombinasi kebijakan fiskal dan moneter yang longgar – Dewan Perwakilan Rakyat AS memberikan persetujuan akhir untuk paket stimulus besar-besaran $ 1,9 triliun pada hari Rabu – akan memicu pemulihan yang lebih kuat, yang menyebabkan inflasi. dan penghentian lebih awal terhadap stimulus moneter daripada yang disarankan oleh pesan Federal Reserve.

Namun, pandangan ini terpukul Rabu setelah data menunjukkan bahwa harga konsumen inti naik hanya 0,1% bulan ke bulan di Februari, tidak berubah dari rilis Januari. Pada tahun ini, harga naik 1,3%, sedikit melambat dari tingkat 1,4% yang tercatat di Januari.

Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun berada di 1,51% Kamis pagi, penurunan yang cukup besar dari tertinggi satu tahun 1,63% minggu lalu.

Fokus hari ini adalah pada lelang obligasi Treasury AS 30 tahun. Lelang 7 tahun yang diterima dengan buruk pada bulan Februari mendahului kenaikan imbal hasil baru-baru ini, tetapi kedua lelang – 3 tahun dan 10 tahun – minggu ini telah menarik cukup banyak permintaan untuk meredakan kekhawatiran tentang kemampuan pasar untuk menyerap peningkatan besar dan besar dalam utang yang dibutuhkan. untuk membiayai respons terhadap pandemi.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *