Di Tengah Pengambilalihan Taliban, Calon Penambang Kripto Pergi dari Afghanistan

Daftar Indodax

Di Tengah Pengambilalihan Taliban, Calon Penambang Kripto Pergi dari Afghanistan. Seorang pengungsi Afghanistan yang telah merencanakan untuk memulai bisnis penambangan kripto telah ditangkap di Turki setelah secara ilegal melintasi perbatasan.

Menurut laporan Reuters, tujuan Muhammad Ali adalah untuk menambang Bitcoin (BTC) atau Ether (ETH) di Afghanistan sebelum pengambilalihan Taliban baru-baru ini, ketika ia terpaksa meninggalkan negara itu.

Dia mengklaim bahwa dengan pembatasan kebebasan pribadi yang mungkin diberlakukan kelompok tersebut, smartphone dengan kamera dapat dengan mudah dianggap ilegal, dan akses internet dapat dikompromikan.

Ali, yang sebelumnya memiliki saluran YouTube di mana ia membahas topik keuangan, dilaporkan meninggalkan Afghanistan di tengah Taliban menguasai daerah-daerah berpenduduk utama, melakukan perjalanan melintasi Iran utara, dan melintasi perbatasan Turki-Iran — perjalanan lebih dari 2.000 km. Namun, dia melaporkan kelompoknya telah “ditangkap oleh polisi” tak lama setelah memasuki Turki.

Laporan dari Afghanistan menunjukkan ratusan ribu orang berusaha melarikan diri dari negara itu di tengah penarikan penuh militer AS: beberapa menunggu pemerintah asing untuk memproses visa sehingga mereka dapat terbang keluar dari bandara Kabul, sementara yang lain seperti Ali mencoba melarikan diri di darat.

Meskipun pihak berwenang Turki dilaporkan tidak mengirim pengungsi yang tertangkap secara ilegal melintasi perbatasan Turki-Iran kembali ke Afghanistan, mereka dideportasi ke Iran.

Meskipun Ali telah menyatakan keprihatinannya tentang akses orang Afghanistan ke telepon pintar dan internet, untuk saat ini informasi masih keluar dari negara itu melalui media sosial dan saluran lainnya.

Misalnya, seseorang memposting video yang menunjukkan sekelompok wanita yang melakukan protes di Kabul saat tentara Taliban menonton, dan yang lain mengklaim bahwa Taliban membakar sebuah taman hiburan tak lama setelah menaiki wahana tersebut.

Para siswa dengan Code to Inspire, sebuah sekolah yang bertujuan untuk mendidik gadis-gadis Afghanistan tentang coding dan robotika, “masih coding di rumah” pada 20 Agustus, menurut pendiri Fareshteh Forough.

Namun, situasi di negara itu tampaknya tidak stabil karena laporan penyerangan, pembunuhan, dan pelanggaran hak asasi manusia beredar sementara Taliban memperluas pijakannya.

Sampai hari ini, Presiden Joe Biden mengatakan militer AS masih berada di jalur untuk mundur dari Afghanistan pada 31 Agustus, batas waktu di mana kesepakatan dicapai dengan Taliban.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *