Chamath Palihapitiya Melihat Bitcoin sebagai Jaminan Terhadap Ketidakpastian

Daftar Indodax

Berita Cryptocurrency – Chamath Palihapitiya Melihat Bitcoin sebagai Jaminan Terhadap Ketidakpastian. Harga Bitcoin (BTC) telah meningkat secara dramatis selama beberapa hari dan minggu terakhir, baru-baru ini melampaui $ 40.000. Sebuah aset yang sebagian besar tidak terikat pada otoritas pemerintah, Bitcoin adalah lindung nilai terhadap ketidakpastian global, menurut pemodal ventura dan miliarder Chamath Palihapitiya.

Mengutip jangka waktu lima atau 10 tahun, Palihapitiya mengatakan dia berpikir Bitcoin kemungkinan akan mencapai $ 200.000 di beberapa titik.

“Alasannya adalah karena, setiap kali Anda melihat semua hal ini terjadi, itu hanya mengingatkan Anda bahwa wow para pemimpin kami tidak dapat dipercaya dan diandalkan seperti dulu,” katanya kepada CNBC dalam sebuah wawancara pada hari Kamis. Dia menambahkan:

“Jadi untuk berjaga-jaga, kami benar-benar perlu memiliki semacam, Anda tahu, asuransi yang dapat kami simpan di bawah bantal kami yang memberi kami akses ke pagar yang tidak berkorelasi.”

Sejak pandemi melanda dunia pada tahun 2020, pemerintah di seluruh dunia telah mengambil berbagai langkah untuk memerangi dampak ekonominya. Amerika Serikat khususnya telah mencetak dan membelanjakan dolar dalam jumlah besar.

Tanpa batas dan dijalankan oleh orang-orang, Bitcoin memungkinkan pemegang untuk mengontrol dana mereka sendiri – tidak diperlukan otoritas terpusat. Selain itu, pada Oktober 2020, Fidelity merilis laporan yang menunjukkan kurangnya korelasi harga Bitcoin dengan pasar lain, seperti emas dan saham.

“Ini pada akhirnya akan beralih ke sesuatu yang jauh lebih penting, tetapi untuk saat ini, Anda hanya mendapatkan semua poin data yang membuktikan hal ini,” kata Palihapitiya tentang Bitcoin, menambahkan:

“Tatanan masyarakat sudah rusak, dan sampai kita menemukan cara untuk membuatnya lebih baik, inilah waktunya untuk memiliki sedikit asuransi di samping, dan semua orang akan ikut campur. Ini adalah hal yang luar biasa. Saya tidak pernah bisa membayangkannya.”

Crypto utama ini telah melihat jumlah adopsi yang signifikan sejak awal tahun 2020, termasuk pemain besar yang tertarik pada BTC. Namun, beberapa tokoh keuangan yang berpengaruh, seperti Kevin O’Leary dari Shark Tank, masih tetap skeptis terhadap Bitcoin, mengutip regulasi sebagai masalah potensial.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS sebelumnya telah mengklasifikasikan Bitcoin sebagai komoditas , meskipun tindakan baru-baru ini menunjukkan peningkatan pengawasan peraturan di ruang crypto, sebagian terbukti dalam proposal pemerintah yang membatasi dompet aset digital kepemilikan sendiri.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *