Berita : Pembangunan Infrastruktur Terintegrasi Bukti Jokowi Dukung Ketahanan dan Swasembada Pangan

Ketua Serikat Petani Indonesia Henry Saragih mengatakan visi pemerintahan Jokowi salah satunya adalah menciptakan ketahanan pangan melalui peningkatan produktivitas petani di Indonesia.Hal itu, kata dia, dibuktikan dengan pembangunan infrastruktur yang tidak melulu jalan tol, tapi juga pembangunan embung, akses jalan di desa, hingga pembuatan bendungan. “Hal ini merupakan bukti penguatan di sektor pertanian demi mewujudkan swasembada pangan di Indonesia,” kata Henry dalam keterangan resminya, Jumat (5/4/2019).Oleh karena itu, dia menilai, wajar jika dunia internasional memuji capaian pemerintah di bidang pertanian. Seperti diberitakan, dalam acara “Regional Conference on Strengthening Southeast Asia’s Food Security, Nutrition, and Farmers’ Welfare through the UN Decade of Family Farming” di Hotel Aryaduta Menteng, Jakarta, Kamis 4 April 2019.Asisten Direktur Jenderal FAO Kundhavi Kadiresan mengapresiasi langkah pemerintah atas kesiapan dalam mengatasi kerawanan pangan dan kekurangan gizi di Asia Tenggara. Bahkan apresiasi pun diberikan terhadap berbagai program dan capaian pembangunan dalam mewujudkan ketahanan pangan.Henry justru mengkritik pihak yang sesumbar tidak mau impor namun tidak memiliki konsep mewujudkan ketahanan pangan dan seperti masih hidup di era Orde Baru.”Kalau visi Presiden Jokowi jelas yakni menciptakan ketahanan pangan. Selain memberikan bantuan pupuk, bibit hingga traktor, sektor penting yang ditingkatkan adalah ketersediaan air bagi pertanian di Indonesia,” ucapnya tegas.Selain itu, kata dia, pembuatan embung dan bendungan merupakan antisipasi pemerintah atas musim kemarau dalam mewujudkan ketahanan dan swasembada pangan. Selain irigrasi, sektor distribusi petani pun diberbaiki dengan penguatan BUMdes, penjualan online, dan akses jalan yang memberikan kemudahan distribusi petani untuk memasarkan hasil produksinya.Hal ini terbukti pemerintahan Jokowi akhirnya berhasil menurunkan angka impor Indonesia dibandingkan pemerintahan sebelumnya.”Kami cenderung mengkritik pihak yang ingin tidak impor apalagi ingin menciptakan swasembada pangan secara instan, tanpa proses dan justru terlihat meragukan tanpa adanya konsep yang jelas dalam membangun sektor pertanian di Indonesia,” kata Henry. [okezone.com]

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *