Aturan Crypto Baru Korea Selatan akan Menciptakan Pasar yang Dimonopoli

Daftar Indodax

Korea Selatan sedang menuju periode baru untuk industri crypto, dengan aturan baru yang ketat mulai berlaku pada hari Kamis yang akan mengharuskan semua bisnis cryptocurrency untuk mematuhi peraturan pelaporan crypto baru dan aturan pendaftaran.

Sebagai artikel dari Korea Herald menguraikan , para ahli industri khawatir bahwa dampak dari langkah-langkah baru – khususnya, Undang-Undang Transaksi Keuangan Khusus yang masuk – akan memiliki konsekuensi yang merusak bagi sebagian besar perusahaan cryptocurrency domestik.

Undang-undang tersebut mengharuskan semua operator aset virtual untuk meminta pendaftaran resmi, di mana mereka harus menunjukkan bukti bahwa mereka beroperasi menggunakan akun nama asli di bank-bank Korea Selatan.

Meskipun ini dimaksudkan untuk mencegah kejahatan keuangan seperti pencucian uang, sebagian besar perusahaan kripto skala kecil dilaporkan sejauh ini tidak dapat menjalin kemitraan dengan lembaga keuangan lokal. Koo Tae-eon, seorang lapisan yang berspesialisasi dalam perusahaan teknologi, mengatakan kepada Herald:

“Sejak berlakunya undang-undang setahun yang lalu hingga sekarang, begitu banyak pertukaran crypto telah mencoba untuk mematuhi undang-undang baru dengan mendapatkan akun nama asli dari bank lokal, tetapi tidak berhasil. Bahkan mereka yang dilengkapi dengan sistem manajemen keamanan informasi dan memiliki CEO tanpa catatan kriminal tidak dapat menjalin kemitraan dengan bank.”

Koo menambahkan bahwa undang-undang baru, yang gagal untuk membedakan antara perusahaan crypto dari berbagai jenis dan ukuran, berisiko mendorong perusahaan kecil “tersudut” dan menciptakan pasar di mana hanya empat bursa terbesar yang dapat beroperasi dengan cara yang sesuai.

Dari lebih dari 100 bursa lokal, empat di antaranya persis dengan jumlah bursa yang sejauh ini dilaporkan mampu mengamankan rekening bank yang diperlukan.

Kim Hyoung-joong, ketua Masyarakat Korea dari Fintech Blockchain dan seorang profesor di Universitas Korea, telah menggemakan kekhawatiran para ahli lainnya dan mendesak otoritas keuangan Korea untuk menyusun pedoman baru yang akan memperhitungkan fakta bahwa bank tidak mau menerbitkan real- nama akun untuk banyak dari perusahaan ini.

Seperti yang dilaporkan, di samping petak persyaratan kepatuhan baru untuk perusahaan crypto saat ini, Korea Selatan juga akan menerapkan aturan pajak crypto baru di masa depan, yang akan mulai berlaku pada Januari 2022 . Undang-undang akan memberlakukan pajak capital gain pada semua keuntungan perdagangan crypto yang melebihi $ 2.300.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *