Ahli: Blockchain Harus Memecahkan 3 Masalah Ini untuk Menghindari Ancaman Quantum

Komunitas blockchain harus segera mulai bekerja pada tiga masalah untuk mencegahnya disusul oleh komputer kuantum, kata seorang ahli kriptografi.
Xinxin Fan, kepala kriptografi di platform blockchain yang berfokus pada privasi dan IoT, IoTeX, menerbitkan sebuah artikel di The International Business Times pada 7 November, ia menyerukan kepada komunitas blockchain untuk tetap mengetahui perkembangan kemajuan yang dibuat pada komputer kuantum.
Sementara itu ia menegaskan bahwa perkembangan jangka pendek dalam komputasi kuantum adalah “sederhana,” Fan berpendapat bahwa blockchain harus mengimbangi untuk tidak disusul oleh komputer kuantum saat teknologi tumbuh dan meningkat.
Dengan demikian, Fan menjabarkan tiga arah utama bagi komunitas blockchain untuk mengatasi sesegera mungkin, yang merupakan standardisasi kriptografi “resisten-kuantum”, kelincahan kriptografi, dan tata kelola blockchain.
Menurut ahli, arahan pertama adalah proses kriptografi resisten kuantum terstandarisasi yang berkembang. Fan mencatat bahwa teknologi kriptografi kuantum telah diprakarsai oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi.
Menekankan perlunya standardisasi seperti itu, Fan menulis:

“Mengembangkan dan mengimplementasikan kemampuan yang dirancang khusus untuk melawan komputer kuantum akan menjadi kunci untuk masa depan blockchain, serta kelangsungan hidup mereka. Oleh karena itu, pendukung dan pengembang Blockchain harus memantau dengan cermat proses standarisasi dan bersiap untuk mengintegrasikan hasilnya ke dalam proyek-proyek blockchain yang ada dan yang akan datang.”

Berikutnya adalah kelincahan kriptografi. Sederhananya, ini menyangkut kemampuan pengembang untuk mengimplementasikan peningkatan tahan-kuantum ke jaringan blockchain yang ada.
Pakar itu mengutip jaringan Ethereum sebagai contoh, yang menekankan pentingnya platform semacam itu untuk secara teratur meningkatkan sistem mereka karena banyaknya proyek yang bergantung padanya.
Masalah penting ketiga adalah tata kelola blockchain. Menurut Fan, proyek-proyek blockchain harus mengatur prosedur untuk secara jelas menentukan kapan dan bagaimana cara menyebarkan pemutakhiran “kuantum-aman” ke jaringan mereka.
Mengingat kesulitan yang dihadapi oleh blockchain dalam membangun struktur tata kelola yang optimal, ahli berpendapat bahwa komunitas blockchain harus mulai berpikir secara serius dan bereksperimen dengan “cara untuk memastikan tata kelola bukanlah halangan untuk peningkatan teknologi.”
Dia menyimpulkan:

“Tidak ada keraguan bahwa komputasi kuantum akan datang, dan itu akan memiliki efek besar di ruang teknologi. Tetapi mereka yang percaya bahwa keberadaannya yang sederhana adalah lonceng kematian bagi blockchain gagal untuk mempertimbangkan bahwa yang terakhir akan tumbuh dan berkembang bersama komputasi kuantum. Ada banyak yang dapat dilakukan untuk membuat blockchain lebih dinamis dan kuat – dan jika kita melakukan hal itu, kita tidak perlu khawatir tentang supremasi kuantum dalam waktu dekat. “

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *