Adopsi Blockchain Bukan Prioritas Untuk Eksekutif Keuangan , Acara Polling KPMG

Sebagian besar eksekutif pajak dan keuangan tidak mempertimbangkan untuk mengadopsi teknologi blockchain, menurut survei terbaru yang dilakukan oleh perusahaan audit Big Four KPMG.
Sebuah jajak pendapat yang dilakukan selama webcast baru-baru ini, dijuluki “Memahami Blockchain – Ini Bukan Hanya Tentang Crypto,” diadakan pada Februari 2019. KPMG bertanya kepada sekitar 450 pajak dan eksekutif keuangan dari berbagai perusahaan tentang blockchain dan teknologi lainnya.
Secara umum, survei telah menunjukkan bahwa eksekutif pajak dan keuangan mencari solusi berbeda untuk menghilangkan tugas rutin dari operasi tim mereka. Namun, adopsi blockchain bukan prioritas tinggi, menurut hasil.
Setidaknya 60% responden menyatakan bahwa mereka ingin menggunakan blockchain di perusahaan mereka untuk mengotomatisasi beberapa tugas berulang. Meskipun demikian, 67% tidak menggunakan teknologi pada saat itu, sementara 27% lainnya tidak yakin apakah perusahaan mereka menggunakannya.
Para peserta juga mengutip faktor-faktor kunci yang menghambat implementasi blockchain dalam perusahaan mereka. 33% dan 22% responden menyebutkan kurangnya sumber daya dan pendanaan. Responden lain menyebutkan kurangnya akses ke pembuat keputusan teknologi, bersama dengan kurangnya kemampuan teknologi.
Kepala sekolah inovasi dan pemimpin pajak untuk blockchain di KPMG David R. Jarczyk berpikir bahwa blockchain mungkin secara signifikan meningkatkan alur kerja tim profil tinggi. Sementara blockchain melakukan pekerjaan rutin, mereka dapat fokus pada analisis data, tambahnya.
“Blockchain seperti spreadsheet tentang steroid yang dapat mengotomatisasi tugas-tugas tertentu, membangun transparansi, kecepatan, dan keandalan yang lebih besar, dan menyediakan satu sumber informasi transaksional,” simpul Jarczyk.
Sumber : cointelegaph

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *