Vivo Kembangkan Smartphone dengan Drone Hybrid

Daftar Indodax

Jakarta, Wikimedan Vivo Kembangkan Smartphone dengan Drone Hybrid. Banyak dari kita selalu membawa smartphone setiap saat, hal ini menjadikan perusahaan teknologi menciptakan teknologi baru khususnya untuk menghasilkan kamera smartphone berbeda dari smartphone lain.

Perusahaan asal China ini telah mengajukan paten yang sangat luar biasa untuk smartphone Vivo dengan kamera terbang. Kamera dapat dilepas dari smartphone, setelah itu dapat terbang ke udara untuk mengambil foto paling kreatif dari berbagai sudut.

 

Paten yang disebut “Perangkat elektronik” diajukan pada Desember 2020 untuk Vivo Mobile Communication dengan World Intellectual Property Office (WIPO). Dokumentasi setebal 20 halaman itu dirilis lebih awal hari ini, 1 Juli 2021.

Sekilas memang terlihat seperti smartphone biasa. Di bagian bawah, bagaimanapun, kompartemen tambahan telah dipasang, yang berisi sistem kamera tersembunyi dengan kamera ganda, tiga sensor jarak inframerah, empat baling-baling dan baterai ekstra. Sistem kamera dapat digeser keluar dari rumahan dan dapat dilepas sepenuhnya bersama dengan bracket pemasangan.

Braket pemasangan, dengan sensor sidik jari terintegrasi, dapat dilepas dari sistem kamera ringkas. Sistem kamera kemudian dapat terbang ke udara, berkat baling-baling terintegrasi untuk dapat mengambil gambar dari jarak yang lebih jauh.

Dengan sensor inframerah, jarak ke objek lain dapat dihitung untuk menghindari tabrakan selama penerbangan. Di udara, kamera penerbangan mampu mengubah posisi untuk mempertahankan lebih banyak fleksibilitas saat memotret.

Agaknya, operasi akan dilakukan melalui smartphone, Air Gestures mungkin juga didukung namun, dokumentasi tidak membahas ini secara lebih rinci. Namun, disebutkan bahwa satu kamera akan ditempatkan di atas, kamera lainnya akan ditempatkan di depan dengan memposisikan kamera di tempat yang berbeda, pengguna tetap memiliki kemungkinan untuk memotret dari sudut yang berbeda. Secara opsional, kamera ketiga dan keempat dapat ditambahkan.

Kamera airselfie untuk foto udara

Mungkin Ide ini tidak sepenuhnya baru, namun. Sudah ada apa yang disebut dengan kamera airselfie yang tersedia, misalnya, lihat penawaran ini dari Air Pix di Amazon yang juga ditunjukkan pada gambar di atas.

Pada tahun 2018, LetsGoDigital juga mempublikasikan tentang perangkat layar Samsung yang juga dilengkapi dengan empat baling-baling untuk terbang. Namun, Vivo adalah produsen pertama yang ingin menyimpan drone kamera khusus ini di dalam smartphone itu sendiri.

Oleh karena itu, ini harus menjadi kamera yang relatif kompak varian Air Pix berukuran lebih dari 10 cm dan oleh karena itu tidak akan pernah muat ke dalam casing smartphone. Ada juga kerugian yang jelas untuk ini, karena jika sistem kamera dirancang terlalu kecil/terlalu ringan, akan mengalami turbulensi angin yang tidak akan menguntungkan ketajaman gambar.

Sistem stabilisasi Gimbal Vivo mungkin berguna di sini, Vivo telah menempatkan beberapa smartphone mengejutkan di pasar selama bertahun-tahun. Pikirkan, misalnya, seri Nex yang inovatif, yang mencakup Vivo NEX 3 dan smartphone Nex Dual Display.

Perusahaan sekarang juga mencoba untuk mendapatkan pijakan di Eropa seperti perusahaan saudara OnePlus dan Oppo yang sebelumnya melakukan penyeberangan ke benua lama. Beberapa model ponsel Vivo kini ditawarkan di Eropa.

Untuk lebih meningkatkan brand awareness, perusahaan juga menjadi sponsor resmi EURO 2020. Banyak yang akan memperhatikan iklan Vivo X60 yang ditampilkan di setiap pertandingan Kejuaraan Eropa, di banyak tanda LED di sekitar lapangan kompetisi.

Vivo X60 juga merupakan smartphone Vivo pertama yang sistem kameranya telah dirancang bekerja sama dengan produsen lensa Jerman Carl Zeiss. Waktu akan memberi tahu apakah pabrikan Cina juga melihat peluang untuk menempatkan smartphone dengan kamera terbang di pasar. Bagaimanapun, itu bisa memberikan publisitas yang diperlukan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *