Telegram Meminta Pengadilan untuk Menolak Tindakan SEC, Token Gram Bukanlah Security

Pasang Iklan Disini

Telegram menanggapi regulator sekuritas Amerika Serikat, dengan alasan bahwa Gram, cryptocurrency asli untuk Telegram Open Network (TON), bukan security.
Dalam pengajuan 16 Oktober lalu, Telegram mendesak Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York untuk menyangkal permintaan untuk perintah pengadilan awal dari Securities and Exchange Commission (SEC) AS.
Selain itu, perusahaan juga meminta pengadilan untuk memasukkan perintah yang mempertahankan status quo mengenai penawaran, penjualan atau distribusi Gram.
Pengajuan ini dirilis dua hari sebelum tenggat waktu yang diperintahkan Telegram untuk merilis gugatan balik pada 18 Oktober, perusahaan itu mencatat dalam dokumen tersebut.
Mengacu pada tindakan darurat SEC baru-baru ini terhadap Telegram pada 11 Oktober, dokumen pengajuan mengklaim bahwa “aplikasi instan SEC adalah ‘darurat’ buatannya sendiri.”
Mengulangi klaim sebelumnya, dewan hukum Telegram menulis bahwa perusahaan telah secara sukarela terlibat dengan otoritas mengenai blockchain dan Gram TON selama 18 bulan terakhir, tetapi otoritas belum memberikan umpan balik yang jelas tentang masalah tersebut. Secara khusus, Telegram menekankan bahwa pihak berwenang diduga memutuskan untuk melakukannya karena Telegram berjanji untuk mengembalikan uang para investornya jika TON tidak diluncurkan pada 31 Oktober.
Pengarsipan berbunyi:

“Meskipun SEC mengetahui selama 18 bulan bahwa jika TON Blockchain tidak diluncurkan pada tanggal 31 Oktober 2019, Telegram akan diwajibkan berdasarkan perjanjiannya dengan pembeli swasta untuk mengembalikan dana yang dihimpunnya, SEC (i) tidak pernah meminta Telegram untuk menunda peluncuran TON Blockchain; (ii) tidak pernah memberi tahu Telegram tentang niatnya untuk meminta ganti rugi; dan (iii) menunggu sampai jam sebelas untuk mengajukan aplikasi ex parte untuk memerintahkan peluncuran Telegram.”

 
 

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *