Tahukah Anda Kalau Aladdin Sebenarnya Orang Tionghoa? Ini Faktanya

Wikimedan – Aladdin. Mendengar nama itu, sudah cukup untuk membangkitkan ribuan kenangan dari masa kecil kita. Orang-orang yang menonton film tersebut yakin, bahwa cerita tersebut berasal dari negara Arab. Bahkan ada lagu berjudul “Arabian Nights” di album.

Tapi, muncul sebuah pendapat bahwa Aladdin sebenarnya bukan orang Arab. Disney salah mengartikan Seribu Satu Malam.

Dalam kisah aslinya, Aladdin sebenarnya berasal dari Tiongkok. Berikut alasannya:

1. Aladdin di The Arabian Nights

Meskipun buku itu disebut Arabian Nights, cerita-cerita Aladdin tidak hanya dari Arab. Ada cerita dari Afrika Utara, Arab, Turki, Persia, India, dan Asia Timur. Kalau dipikir-pikir, banyak cerita buku itu tidak hanya dari budaya Arab.

Pada 1712, versi bahasa Arab buku itu diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis oleh Antoine Galland, seorang sarjana. Selama terjemahan, Galland menambahkan beberapa cerita yang dibagikan oleh seorang Suriah, Hanna Diyab, dan salah satunya adalah Aladdin dan Lampu Ajaib.

2. Lokasi geografis Aladdin yang tidak jelas 

Namun, Diyab maupun Galland tidak tahu asal usul cerita itu. Paulo Lemos Horta, penulis Marvelous Thieves: Secret Authors of the Arabian Nights, dikutip oleh TIME mengatakan,

“Kita tidak tahu apakah Diyab menciptakan cerita dengan menggabungkan elemen-elemen yang dia pelajari setelah mendengar pendongeng lain – di Aleppo atau dalam perjalanan melalui Mediterania ke Paris – atau apakah dia mendengar keseluruhan cerita dalam bentuk ini, dan mencatatnya dalam sebuah naskah. Atau apakah dia menemukan naskah yang sekarang hilang dari cerita, dan meneruskannya ke Galland.”

Galland

Aladdin versi Galland diatur secara grafis di Tiongkok tetapi praktik mereka sangat Arab (yaitu kehadiran jin). Namun demikian, seorang sarjana dari Pusat Studi Islam Universitas Cambridge, Arafat A Razzaque menunjukkan, bahwa deskripsi Arab awal tentang tanah eksotis selalu Tiongkok.

Oleh karena itu, dua teks tertulis – terjemahan Perancis dan terjemahan bahasa Inggris Richard Burton tahun 1885 – tentang Aladdin dan Lampu Ajaib, membuktikan bahwa kisah itu terjadi di Tiongkok. Namun demikian, praktik-praktik Islam, seperti doa malam & nama-nama karakter Arab dalam cerita itu, memberi lebih banyak gambaran Timur Tengah kepada pembaca.

Ini dapat dibenarkan oleh fakta, bahwa Islam dan praktik-praktiknya diperkenalkan ke Tiongkok pada 616-18 M oleh para sahabat Nabi Muhammad. Di atas itu, sepanjang Era Victoria, karakter cerita digambarkan sangat Tiongkok karena plotnya berbasis di Tiongkok.

3. Kisah Sejati dari Aladdin  

Aladdin diromantisir dalam adaptasi Disney sebagai tikus jalanan, yang disalahpahami. Tetapi kisahnya yang sebenarnya jauh dari dongeng konvensional. Aladdin sebenarnya bodoh, pemalas, serakah dan mudah terpengaruh oleh harta, sebagaimana ditulis dalam artikel National Geographic, berjudul Sepuluh Hal Yang Tidak Anda Ketahui Tentang Aladdin. Dia bukan anak yatim, karena dia sebenarnya memiliki orang tua.

Meskipun ayahnya meninggal, ibunya, yang adalah seorang janda miskin, masih hidup dan dia adalah orang pertama yang menggosok lampu yang melepaskan jin. Rupanya, ayah Aladdin meninggal karena dia (Aladdin) tidak ingin belajar perdagangan. Bukan hanya itu, cerita asli dari Aladdin tidak memiliki satu tapi dua jin – satu dari sebuah lampu ajaib dan lain dari cincin magis. Dan, dia bisa mengabulkan lebih dari tiga keinginan. 

Jadi, inilah kisah singkat Aladin yang sebenarnya:

Ada tiga penjahat dalam cerita itu. Salah satunya adalah seorang penyihir jahat Afrika yang mengaku paman Aladdin. Motif sebenarnya, adalah mencuri lampu.

Lain adalah saudara jahat penyihir dan putra wazir yang bertunangan dengan sang putri. 
Tidak seperti Jasmine, sang putri (Badr al-Budur) sudah bertunangan dengan putra wazir. Tapi, Aladdin masih mengejarnya. 

Aladdin menghujani Sultan dan puteri dengan hadiah-hadiah mewah. Sementara Sultan menerima hadiah itu, ia masih menikahkan sang putri dengan putra wazir. 

Aladdin kemudian menculik pengantin pria dan memenjarakannya selama dua malam. 
Dia menahannya sampai putra wazir memohon agar pernikahannya dibatalkan dan Sultan setuju. 

Karena sang putri tidak lagi menikah, Aladdin mengejarnya lagi. Aladdin membuat sang putri dan ayahnya terkesan dengan hadiah-hadiah mewah (emas, permata, istana, pelayan, prajurit, dan kuda-kuda bagus) berkat bantuan Jin. 

Dia berhasil menikahi sang putri dan tidak seperti Disney Aladdin, dia menyimpan jin di sekitar, sehingga bisa memberinya lebih banyak harapan.

Nah, itu bukan akhir dari Aladdin, karena ceritanya sebenarnya memiliki sekuel, tapi itu cerita untuk hari lain. 

Ini bukan pertama kalinya Disney dengan sengaja mengubah alur cerita, agar sesuai dengan audiens yang ramah keluarga, seperti yang mereka lakukan untuk The Hunchback of Notre-Dame. Meskipun ini adalah salah satu film Disney yang paling gelap, film itu tetap diberi akhir yang bahagia untuk penonton mereka.

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *