SAGT Bergabung dengan Platform Blockchain TradeLens

Daftar Indodax

Terminal peti kemas Sri Lanka pertama, South Asia Gateway Terminal (SAGT), baru-baru ini telah bergabung dengan platform perdagangan blockchain IBM dan Maersk, TradeLens.

Ini adalah terminal pertama di negara ini yang mengadopsi teknologi blockchain untuk mendigitalkan proses perdagangannya.

Dalam sebuah pengumuman pada 16 Juli, Maersk mengatakan kolaborasi ini akan membantu SAGT tumbuh melewati proses dokumentasi manual berbasis kertas yang lamban.

SAGT adalah penghubung penting dalam melakukan perdagangan global dan setiap tahunnya memproses lebih dari dua juta kontainer dua puluh kaki. Integrasi platform TradeLens ke dalam operasinya diharapkan dapat membantu mendigitalkan dokumentasi dan merampingkan aliran data dari ekosistem rantai pasokan global. 

Terminal akan dapat dengan mudah mencatat informasi yang berkaitan dengan pengirim, jalur pengiriman, pelabuhan dan perantara lain yang terlibat dalam rantai pasokan. Dengan membawa lebih banyak transparansi ke dalam aliran peti kemas, TradeLens berencana untuk meningkatkan efisiensi operasional untuk terminal peti kemas.

Untuk itu, Bimal Kanal, Kepala TradeLens, Asia Selatan mengatakan:

“Ambisi kami adalah untuk memiliki semua pemangku kepentingan termasuk pengirim, jalur pelayaran, pelabuhan, bank, otoritas bea cukai dan sebagainya, yang terlibat dalam rantai pasokan global untuk menjadi sama platform yang akan menguntungkan seluruh industri.”

Hanya dalam dua tahun sejak diluncurkan, TradeLens telah menandatangani kesepakatan dengan banyak terminal peti kemas utama dan operator pelabuhan di seluruh dunia.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, operator multi-pelabuhan terbesar di India, Adani Ports dan Special Economic Zone Limited bergabung dengan platform TradeLens pada Mei tahun ini. Pada bulan Januari, pelabuhan Port Oman terbesar di Salalah bergabung dengan TradeLens.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *