Rusia Mencoba Lagi Voting Blockchain Meskipun ada Kendala Sebelumnya

Daftar Indodax

Raksasa telekomunikasi Rusia Rostelekom, bersama dengan Kementerian Pengembangan Digital dan Komunikasi Rusia, menguji sistem pemungutan suara berbasis blockchain yang dikembangkan bekerja sama dengan Waves Enterprise.

Seperti yang dilaporkan outlet berita lokal, tes pendahuluan melibatkan 30.000 orang yang mencoba fungsionalitas platform dan kemampuan teknis.

Menurut juru bicara Rostelekom, sistem tersebut bekerja sebagaimana mestinya selama pengujian dan tidak gagal dalam kondisi beban tinggi.

Suara dilaporkan dihitung dalam waktu kurang dari satu menit melalui sistem enkripsi homomorfik. Metode ini memungkinkan penghitungan untuk menghasilkan keluaran yang sama meskipun data pokok tetap dienkripsi.

Para pejabat mencatat bahwa tes tersebut membantu mereka mengidentifikasi beberapa masalah kegunaan. Sejak saat itu, mereka berjanji bahwa umpan balik akan digunakan untuk membuat platform lebih mudah diakses dan intuitif.

Platform ini akan digunakan untuk pemilihan parlementer parsial di wilayah Kursk dan Yaroslavl mulai 11 hingga 13 September. Pemilihan tiruan tambahan akan dilakukan pada 31 Agustus sebagai pemeriksaan akhir sistem sebelum penyebaran langsungnya.

Ini adalah kelanjutan dari eksperimen pemungutan suara blockchain Rusia, pertama kali dilakukan pada 2019 untuk pemilihan lokal Moskow dan kemudian pada Juni 2020 untuk referendum amandemen konstitusi yang kontroversial.

Platform yang digunakan untuk pemilu mendatang dikembangkan bekerja sama dengan Waves Enterprise dan merupakan produk yang sepenuhnya independen dari iterasi sebelumnya.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, platform yang dikembangkan Bitfury yang digunakan dalam pemilihan bulan Juni mengalami masalah kinerja utama, bug keamanan, tuduhan penipuan, dan dugaan kurangnya transparansi.

Sementara Waves meyakinkan Cointelegraph dalam wawancara sebelumnya bahwa sistem mereka tidak mengandung pintu belakang, kritik terhadap sistem sebelumnya berpendapat bahwa jika tidak dapat divalidasi oleh pengamat eksternal, blockchain menawarkan beberapa perbaikan yang berharga atas sistem e-voting terpusat.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *