Regulator Telekomunikasi Nigeria Berinvestasi ke Startup Blockchain Wicrypt

Nigerian Communications Commission, regulator telekomunikasi di Nigeria, telah menginvestasikan 2 juta nairas (sekitar $ 5.500) dalam startup blockchain Wicrypt.

Wicrypt memfasilitasi layanan berbagi WiFi berbasis blockchain, yang memungkinkan pengguna mendapatkan uang dengan berbagi koneksi internet mereka. Pengguna dapat mendaftar melalui aplikasi seluler Wicrypt dan menyetor dana menggunakan mata uang fiat, serta tiga cryptocurrency- bitcoin (BTC), ether (ETH) dan koin Binance (BNB). Host, di sisi lain, dapat menarik penghasilan mereka dalam fiat atau cryptocurrency.

Wicrypt mengatakan ia memiliki dompet bawaan yang memverifikasi penerima memiliki cukup dana untuk mulai menggunakan layanan. “Wicrypt secara otomatis memotong penerima ketika uangnya habis.

Itu memungkinkan koneksi otomatis antara pengguna dan penerima setelah penerima memiliki cukup dana untuk mulai menggunakan layanan, ”tambahnya.

Disisi lain, sebelumnya, sebuah aplikasi untuk ETF yang terfokus pada blockchain telah diajukan kepada regulator sekuritas Tiongkok, menurut sebuah pengungkapan dari Komisi Regulasi Sekuritas Cina.

Proposal yang diajukan pada 24 Desember oleh manajer aset yang berbasis di Shenzhen, Penghua Fund, ditujukan untuk ETF yang akan melacak kinerja sekeranjang saham yang terdaftar secara publik dari bisnis di sektor blockchain.

Jika disetujui, produk tersebut akan menjadi ETF bertema blockchain pertama di hina, menurut rilis berita 26 Desember oleh Shanghai Securities Journal (SSJ) yang dikelola pemerintah.

Pada hari yang sama ketika proposal Penghua Fund diajukan, Bursa Efek Shenzhen mengumumkan “Indeks Blockchain 50”.

Indeks ini terdiri dari 50 perusahaan blockchain teratas yang terdaftar di Shenzhen berdasarkan kapitalisasi pasar. Daftar yang dilaporkan termasuk Ping An Bank, Midea Group dan Zixin Pharmaceutical, antara lain.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *