Platform Crypto DX.Exchange Menambahkan Kedua Perdagangan Token Keamanan

DX.Exchange, platform berbasis di Estonia yang diluncurkan dengan lembut pada bulan Januari, telah membuka pasarnya untuk perdagangan sekunder token keamanan.
Diumumkan hari ini, pertukaran sekarang memungkinkan perusahaan untuk mendaftarkan token keamanan mereka yang sebelumnya dikeluarkan pada platform lain. Investor institusi di Eropa dapat membeli token di bursa untuk fiat, bitcoin, eter, tether, dan XRP.
Namun, untuk memulainya, hanya satu token tersebut yang akan terdaftar di DX.Exchange – token IGWT aslinya.
Akhirnya, co-founder platform Daniel Skowronski mengatakan kepada CoinDesk, perusahaan akan meluncurkan teknologinya sendiri untuk tokenisasi aset, tetapi untuk sekarang, itu akan memfasilitasi perdagangan token keamanan yang ada.
Sedangkan untuk token asli, 18 juta IGWT akan ditawarkan dalam penawaran token keamanan tertutup (STO) untuk waktu yang terbatas, dan sesudahnya, 10 persen dari laba perusahaan akan didistribusikan secara teratur kepada pemegang token, DX.Exchange berjanji.
Saat ini, platform berfungsi dalam rezim tertutup untuk sekitar 8.000 pengguna pra-terdaftar, Skowronski mengatakan kepada CoinDesk, dengan peluncuran utama yang direncanakan untuk April. Pengguna saat ini dapat berdagang 10 cryptocurrency termasuk bitcoin, eter, litecoin, uang bitcoin, OmiseGo, XRP, dan lainnya.
Mereka juga dapat membeli dan memperdagangkan token ERC-20 yang didukung oleh sekuritas dunia nyata, seperti stok Tesla, Google, Facebook, Amazon dan 30 lainnya. Saham dibeli dan dipegang oleh broker MPS Marketplace Securities Ltd. yang terdaftar di Siprus.
“Visi kami adalah untuk menjembatani kesenjangan antara dunia lama dan dunia digital baru,” kata Skowronski dalam siaran pers. “Kami percaya bahwa semua aset baik sekuritas, seni, atau real estat akan dipatok. Tokenisasi ini memiliki banyak manfaat tetapi yang terkuat adalah kemampuan untuk membantu menciptakan kekayaan bagi orang-orang di seluruh dunia tidak peduli situasi sosial ekonomi mereka. “
Karena rintangan peraturan, perusahaan tidak menawarkan layanannya kepada pengguna A.S. dan tidak berencana untuk melakukannya dalam beberapa bulan mendatang, Skowronski mengatakan kepada CoinDesk.
 
 
Sumber: Coindesk

Loading...
Silahkan Share Ke Yang Lain Ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *