Pilih Dukun Ketimbang Dokter, Beginilah Keadaan India yang Coba Usir ‘Roh Jahat’ Bernama COVID-19

Daftar Indodax

Pilih Dukun Ketimbang Dokter, Beginilah Keadaan India yang Coba Usir ‘Roh Jahat’ Bernama COVID-19 – Setelah gelombang kedua Tsunami COVID melanda India, kini akan ada lagi lonjakan korban jiwa di sana. Kemungkinan kemunculan gelombang ketiga ini tentunya membuat banyak orang was-was, takutnya akan jauh lebih parah. Oleh sebab itu segala upaya pun akan dilakukan meskipun pakai jasa pengobatan alternatif.

Nah, salah satu jalur alternatif yang dipilih adalah para dukun. Ya, di sana pengobatan seperti ini sedang ramai bahkan lebih dipercaya dari pada medis. Mereka menganggap kalau COVID-19 malah gampang diatasi jika memakai pengobatan seperti ini. Lalu kenapa bisa begitu? Simak ulasannya di bawah ini.

COVID melanda, dukun jadi tujuan utama

Keadaan di India makin hari rupanya malah bertembah parah. Tsunami COVID yang melanda tak henti-hentinya memakan korban jiwa. Di tengah keterpurukan itu, ada pemikiran tak biasa dari sebagian besar warga di sana. Pasalnya, banyak warga yang ternyata lebih memilih untuk beralih kepada pengobatan oleh dukun.

Bahkan mereka menjadikan jalur medis sebagai pengobatan nomor dua setelah datang ke dukun. Hal inilah yang dianggap makin memperparah keadaan yang ada di India. Apalagi mengingat banyak alat penyandang kehidupan yang menipis seperti tabung oksigen dan obat-obatan. Perawatan yang salah ditambah melencengnya pola pikir membuat bencana tambah parah.

Bukan karena virus, banyak yang meyakini ulah roh

Berbeda dengan pemikiran masyarakat pada umumnya, di India banyak orang yang menganggap bencana ini berasal dari roh jahat. Dilansir dari laman Detik, roh tersebut yang merasuki banyak orang dan membuat tubuhnya menderita. Oleh sebab itu, banyak dari pasien yang lebih memilih pergi ke dukun dari pada rumah sakit.

Di sana mereka akan dicap dengan besi panas di bagian perut untuk mengusir keberadaan dari roh jahat. Ada juga warga yang diminta meminum ramuan tradisional yang dianggap bisa menyembuhkan. Jadi bukan hal yang aneh kalau di rumah sakit, para dokter banyak menemui pasien dengan cap di perut dengan keadaan yang sudah parah karena salah penanganan.

Tidak hanya jauh dari medis, namun menentang vaksin

Tak sampai dalam menjauh dari pengobatan medis, beberapa orang di India ini memilih untuk menolak vaksin dan memakai masker. Gerakan ini diawali oleh seorang dukun bernama Biswaroop Roy Chowdhury ketika COVID-19 melanda. Akhirnya banyak pengikutnya yang juga berpartisipasi melakukan hal itu dan lebih memilih umtuk berobat kepadanya.

Chowdhury sendiri mengklaim kalau virus Corona sebenarnya hampir sama dengan flu biasa dan vaksinasi hanyalah upaya untuk meraup untung oleh sebagian pihak. Dirinya lebih memilih diet khusus dengan menggunakan bahan-bahan alami untuk menghilangkan penyakit ini. Chowdhury mengklaim kalau pengobatannya terbukti aman dan tidak ada korban jiwa.

Pengobatan dukun yang banyak ditentang pemerintah

Adanya Chowdhury dan dukun lainnya di India ini tentu membuat pemerintah di sana tidak tinggal diam. Para dukun ini dianggap menyebarkan infomasi palsu yang berbahaya bagi warga di India. Jika terus dibiarkan akan tambah banyak korban jiwa yang berjatuhan. Oleh sebab itu, beberapa ‘skandal’ dari Chowdhury pun mulai ditelusuri. Pasalnya, meskipun mengklaim pengobatannya tidak pernah merenggut korban jiwa, namun ada laporan yang mengatakan lain.

Dilansir dari laman Detik, seorang perempuan bernama Shanti Bihani sempat berobat padanya untuk menyembuhkan diabetes dan beberapa penyakit lainnya. Akhirnya perempuan itu diminta meminum ramuan khusus dan membuang segala obat yang diberikan dokter. Alih-alih sembuh yang ada malah keesokan harinya Shanti meninggal dunia, dan tentu Chowdhury terus berdalih dari perbuatannya.

Hal ini sejatinya bisa jadi gambaran buat Indonesia agar tidak sampai terjadi kejadian yang sama. Bukan berarti tidak percaya pengobatan alternatif, namun lebih mengutamakan jalur medis. Nah, barulah setelah itu bisa dibarengi jalur alternatif untuk meraih kesembuhan.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *