Perkembangan Vaksin menekan Dolar, Aussie dan Kiwi Menguat

Daftar Indodax

Wikimedan.com – Perkembangan Vaksin menekan Dolar, Aussie dan Kiwi Menguat. Kemajuan menuju peluncuran vaksin COVID-19 mengangkat mata uang berisiko pada hari Senin, menjaga dolar pada tren penurunannya.

AstraZeneca mengatakan pada hari Senin bahwa vaksinnya bisa efektif sekitar 90%. Produsen obat Inggris akan mempersiapkan penyerahan data kepada pihak berwenang di seluruh dunia yang memiliki kerangka kerja untuk persetujuan bersyarat atau awal.

Perkembangan Vaksin menekan Dolar, Aussie dan Kiwi Menguat

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian pengembangan vaksin positif setelah Moderna Inc yang berbasis di AS mengatakan pada 16 November vaksin eksperimentalnya 94,5% efektif dan, seminggu sebelumnya, Pfizer Inc dan BioNTech SE Jerman mengatakan kandidat vaksin mereka telah menunjukkan lebih dari 90 % kemanjuran yang meningkat menjadi 95% dengan analisis data uji coba lengkap.

Dalam sesi semalam yang tenang, di mana aksi harga dibatasi oleh liburan di Jepang, sentimen pasar mata uang juga terangkat oleh seorang pejabat kesehatan AS yang mengatakan pada hari Minggu bahwa vaksinasi dapat mulai dilakukan pada pertengahan Desember.

“Pasar mengikuti berita pandemi saat ini – optimisme vaksin tampaknya mendukung aset berisiko untuk saat ini,” kata Paul Donovan, kepala ekonom di UBS Global Wealth Management dalam sebuah catatan kepada klien.

Dolar, yang turun 0,4% minggu lalu, melanjutkan tren penurunannya karena selera risiko para pedagang tumbuh. Itu turun 0,1% versus sekeranjang mata uang di 92.234 pada 08.13 GMT.

Dolar juga melemah terhadap yen, dengan pasangan berpindah tangan pada 103,76 pada 08.20 GMT.

Dolar Selandia Baru melonjak ke level tertinggi dua tahun setelah data penjualan ritel yang kuat, mengurangi risiko pelonggaran kebijakan lebih lanjut. Itu naik 0,4% hari ini di 0,6952 pada 08.22 GMT.

Euro naik tipis, menjadi $ 1,1868. Para pemimpin Uni Eropa akan terus membahas rencana pemulihan COVID-19 blok 1,8 triliun euro ($ 2,14 triliun), yang telah diveto oleh Polandia dan Hongaria, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan pekan lalu.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *