Pemilik Angkringan Jogja Pak Panut Meninggal, Banyak Mahasiswa yang Pernah Diselamatkan dari Kelaparan Berduka

Daftar Indodax

Pemilik Angkringan Jogja Pak Panut Meninggal, Banyak Mahasiswa yang Pernah Diselamatkan dari Kelaparan Berduka. Mau tidak mau, pandemi COVID-19 kini makin sering memberi kita berita duka, baik dari yang terdekat atau dari yang sekadar kenal namun pernah menyentuh kita dengan kebaikan. Seperti sosok seseorang yang namanya belakangan trending di Twitter. Kepergiannya disambut duka oleh beberapa mahasiswa yang pernah terselamatkan oleh kebaikan hatinya. Pak Panut, itulah namanya.

Sebenarnya Pak Panut adalah seorang pemilik angkringan biasa di sekitaran GOR Klebengan, Yogyajarta, yang dekat dengan kampus UGM. Namun ternyata, sembari berjualan beliau ini juga melakukan banyak kebaikan yang diingat masyarakat dan juga mahasiswa UGM.

Kabar mula yang mengatakan Pak Panut meninggal dunia

Kabar meninggalnya Pak Panut diunggah oleh akun Twitter @txtdariiugm, Senin 19 Juli 2021. Dalam cuitannya, akun tersebut menyebut bahwa pemilik angkringan di GOR Klebengan ini meninggal dunia karena COVID-19. Kabar ini langsung menyebar luas dan hingga tulisan ini diturunkan, cuitan tersebut sudah mendapatkan lebih dari 19 ribu likes. 

Pak Panut trending, banyak mahasiswa sebut pernah ‘diselamatkan’

Nama Pak Panut dalam sekejap langsung menjadi trending di Twitter. Ternyata begitu banyak yang kehilangan sosok ini, terutama mahasiswa. Mayoritas komentar tentang Pak Panut bernada kebaikan, ada yang menyebutnya sebagai penyelamat anak kos hingga pahlawan. Sebab dalam berjualan, Pak Panut diketahui memang suka memberi harga yang murah. Bahkan ada yang menyebut kalau tempe bakar di angkringan bapak ini harganya hanya Rp1.000 per tiga bijinya.

Tentang angkringan Pak Panut, tempat berjualan yang harganya bagai bersedekah

Kita semua tahu bahwa angkringan memang identik dengan makanan super murah, apalagi di daerah Jogja dan sekitarnya. Namun angkringan Pak Panut rupanya punya kesan sendiri bagi pelanggannya yang mayoritas mahasiswa. Tak hanya murah dan makanannya serba enak, dari berbagai cuitan di Twitter, diketahui bahwa Pak Panut sering memberi diskon untuk pelanggan-pelanggannya. Padahal harga yang diberi sudah terbilang sangat murah.

Angkringan Pak Panut sendiri diketahui sudah tutup sejak pemerintah memberlakukan PPKM. Kini, dengan pemiliknya yang telah meninggal, belum diketahui apakah angkringan ini akan dibuka lagi atau tidak. Namun jika sempat mencari di Google tentang Angkringan Pak Panut, disebutkan bahwa angkringan ini telah tutup secara permanen. Meski begitu, Angkringan Pak Panut akan selalu dikenal sebagai tempat makan yang super murah dengan pemilik yang murah hati pula. Sugeng tindak, Pak Panut.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *