Pemerintah Cina: Reformasi Forex akan Menangani Cryptocurrency

Cina telah mengisyaratkan bahwa perlakuannya terhadap cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) dapat berubah lagi karena terlihat untuk mereformasi pasar Forex-nya.

Seperti yang dilaporkan Reuters pada 24 Desember mengutip seorang pejabat senior pemerintah, sebuah inisiatif penelitian baru akan menyertai perluasan platform percontohan pembiayaan lintas-batas blockchain Beijing.

Platform, diluncurkan pada bulan Maret tahun ini, saat ini berjalan sebagai skema percontohan di 19 provinsi.

“Kami secara bertahap akan memperluas cakupan pilot dan skenario aplikasi teknologi blockchain dalam pembiayaan lintas batas dan manajemen kehati-hatian makro,” kata Lu Lei, wakil kepala Administrasi Negara Valuta Asing. Lu menambahkan:

“Pada saat yang sama, (pemerintah) akan mendorong maju studi prospektif pada reformasi valuta asing untuk berurusan dengan cryptocurrency dan mengeksplorasi pembangunan regulasi valuta asing dan sistem teknologi di bawah situasi baru.”

Komentar tersebut sangat mencolok, datang ketika Cina bersiap untuk meluncurkan mata uang digital bank sentralnya, yang ditekankan oleh bank sentral tidak akan memiliki karakteristik Bitcoin.

“Mata uang ini bukan untuk spekulasi. Berbeda dengan bitcoin atau token stabil, yang dapat digunakan untuk spekulasi atau memerlukan dukungan sekeranjang mata uang, ”Mu Changchun, wakil direktur PBoC berkomentar pada 22 Desember.

Kegiatan, terutama exchange, yang melibatkan cryptocurrency yang dikendalikan oleh negara tetap dilarang di bawah kebijakan yang diberlakukan pada bulan September 2017.

Lu tidak secara eksplisit menyatakan bagaimana hasil reformasi baru akan berdampak pada status quo.

Di blockchain, sementara itu, pihak berwenang tetap berkomitmen untuk propagasi dan perluasan kasus penggunaan, di antara yang terbaru menggunakan teknologi untuk penerbitan obligasi.

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *